Pages

 

Thursday, July 1, 2010

Masinnya Air Mata ini.. ya Allah

0 comments

Sudah lama air mata ini tidak mengalir begini, kali terakhir begini pada 24/4/2008,. Begitu terasa kemasinan air mata ini.

Begitu lah, sendirian kadangkala memberi ketenangan dan kadangkala bisa mengalirkan air mata. Apa bila diri merasa begitu keseorangan biarpun hakikatnya punyai teman. Kita sedar betapa kita ini hanya manusia dan insan biasa. Yang terkadang alpa melakukan kesilapan. Kesilapan ini yang akhirnya menjauhkan teman. Begitu teruk diri ini hingga di anggap begitu dan begini.

Pada ketika diri sudah merasa tidak punyai teman begini mujurlah masih ada secebis dan senipis lapisan iman. Teringat bahawa diri ini adalah ciptaan Tuhan. Tuhan juga yang menciptakan mereka, Tuhan juga yang menciptakn seluruh alam, seluruh jiwa dan perasaan. Mujurlah iman ini memujuk diri .menemani dan memapahi, mencari damai abadi.

Ya Allah, Tuhan yang Maha Pemurah dan Maha Pengasih, Ketika kau memberikan aku kesedihan ,ku pohon agar diberikan sedikit kegembiraan, dengan penuh titisan air mata keinsafan. Namun setelah kau berikan kegembiraan, aku lupa kepadaMu, dan kini setelah kau kembalikan kesedihan ,ku ingat kepadaMu. Bersyukur kerana aku masih diberi ingatan kepada Mu ya Tuhan.

Air mata memohon belas kasihan ini terus mengalir, aku malu kepadaMu yang Tuhan, Malu kerana di saat kau berikan aku kesedihan itu aku memohon kegembiraan dan setelah Kau berikan aku kegembiraan itu aku kembali lupa kepadaMu, dan ketika aku kembali di berikan kesedihan kini aku sujud kembali merayu kepadaMu.

Sungguh malu aku ini ya Tuhan, sekiranya kesedihan,kesusahan keperitan yang kau berikan ini merupakan balasan Mu terhadap kealpaanku dan akan menghapuskan dosa-dosa ku ,aku redha ya Tuhan. Namun seandainya ini merupakan balasan terakhir sebelum aku kembali menemuiMu , ku pohon agar diberikan sedikit waktu itu aku menemui insan-insan yang begitu setia bersamaku untuk aku memohon kemaafan. Berikan mereka rezeki yang luas ,agar mereka bisa hidup dengan tenang ketika ketiadaan ku. Berikan mereka kasih sayang yang sempurna agar mereka tidak merasa kehilangan kasih sayang ku. Agar mereka tidak merasa dan meratapi ketiadaan ku. Kerana mereka sudah cukup menderita bersama ku .

Ya Allah aku ini insan yang tidak punya apa-apa, aku dilahirkan dalam ketiadaan insan yang menyayangi dan aku pergi dalam ketiadaan insan yang kusayangi.

Ya Allah, sesungguhnya, ku pohon dengan seribu kepohonan , bantulah aku ,berikanlah aku dan tunjukkan ku jalan serta berikanku panduan untuk menghadapi kesulitan dunia ini seandainya kau masih berikan ku kesempatan meneruskan kehidupan.

Ya Allah sesungguhnya ku teramat malu menadah tangan memohon kepadamu. Kau sahaja yang ku ada ketika ini . Kau sahaja tempat yang ku pohon. Kerana kau lah Tuhan yang Maha Berkuasa, Yang Berkuasa merubah segalanya.
Yang Allah , hentikan lah air mata ini dengan tiupan angin sinar harapan dan ketenangan kedalam hatiku yang sedang kesedihan,jiwaku yang kekecewaan dan fikiran ku yang kekusutan.

Ya Allah, Ku pohon dengan penuh pengharapan.

Amin Ya Rabbal Alamin




Nukilan : IB-1 Julai 2010 , Bandar Puteri Puchong

0 comments:

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Memberi Komen. Saya amat menghargainya.

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Please note, Some writing and writer in this blog is the result of individual thought.The writers are free to write and give an opinion on an issue raised in accordance with the title of this blog (Seng Wani) which means "The Brave".Thank You and Best Regards