Pages

 

Tuesday, June 8, 2010

Ke Jakarta , Indonesia

6 comments

DI Jakarta, apa saja ada. Pusat-pusat perdagangan atau transaksi jual beli pelbagai barang terhampar di berbagai sudut kota di Ibu Kota ini. Mulai harga yang berkelas dengan jenama dunia di mall-mall besar hingga harga poket nipis di tepi jalan ala kaki lima. Produk import yang masih menjadi kebanggaan sebahagian besar masyarakat ,juga dapat ditemui di berbagai tempat meskipun usaha untuk mencintai produk tempatan terus digalakkan pemerintah Indonesia

Busana, kasut, jam tangan, dan aksesori lain jenama terkenal memang hanya terdapat di kedai2 tertentu, di pusat perbelanjaan yang eksklusif. Namun, barang yang terdapat sedikit cacat mahupun modelnya yang telah out of date atau agak ketinggalan ada pula tempatnya. Kadang di kedai atau butik besar, tetapi diletakkan di sudut yang bertuliskan ”sale”. Ada pula barang bundle import yang masih banyak diburu terutama oleh ibu-ibu, yakni baju-baju bundle dan produk garmen lainnya, seperti di Pasar Senen, Jakarta Pusat.

Pasar Tanah Abang memang sangat dikenal sebagai pusat borong pakaian siap dan tekstil yang terbesar di Jakarta, namun sejak kebelakangan ini pusat borong pakaian siap juga terdapat di Pasar Cipulir, Jakarta Selatan, serta Pasar Jatinegara dan Pusat Borong Cililitan (PGC), Jakarta Timur. Pakaian siap dari Cina dan Korea, serta Thailand mudah ditemukan di pusat-pusat borong tersebut. Harga produk import tersebut sangat bersaing dengan harga produk tempatan. Selain harga murah, designnya ataupun motifnya sangat pelbagai. “Semua yang kami jual ini produk Cina, ada juga Korea,“ kata Ela, pedagang borong pakaian siap di Metro, Lantai II, Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat. Harganya cukup memeranjatkan jika dilihat dari design busana tersebut. Baju-baju dengan model terkini hanya puluhan ribu rupiah. Per 3 potong seharga Rp 120 ribu, bererti per potong hanya Rp 40.000.

Tidak jauh dari kioks Ela, kiosk David pun dipenuhi produk Cina, selain Korea dan Thailand. David yang mengaku menjaga kiosk ayahnya tidak meminati wartawan mengambil gambar baju-baju yang ada dikiosknya. Alasannya, bimbang design dari baju-baju tersebut akan segera ditiru pedagang lain. Sebab, katanya, curi mencuri model sekarang begitu cepat. “Kalau model lama tidak masalah, itu kegemaran saya,“ katanya sambil menunjuk baju ala ABG (anak baru gede) yang berwarna hijau toska. Kerana itu pula, meskipun ada pembeli yang mahu membayar lebih mahal dari harga borong ia tetap tidak mahu melepaskan kalau belinya hanya sepotong. “Minima kami jual 3 potong, atau 4 potong dengan ukuran S, M, L dan XL,” katanya.

Di Metro, gedung borong pakaian kawasan Tanah Abang yang dirasmikan penggunaannya tahun 2009 kebanyakan dihuni pedagang borong, kecuali penjual bag tangan dan aksesori yang mahu menjual barang secara runcit (satu) dengan harga yang sama dengan harga borong. Baju-baju import terutama dari Cina di Metro setinggi 8 tingkat umumnya dibuat dari tekstil yang akan terasa panas di badan, terutama yang harganya hanya empat puluhan ribu rupiah. Namun, yang 80-an ribu dan ratusan ribu rupiah terbuat dari bahan-bahan yang halus, atau terasa sejuk dipakai seperti sutra, kapas dan lainnya.

Nurlaila dari Sukaraja, Bogor, pedagang pakaian jadi yang biasa dengan jualan pakaian di Tanah Abang, juga mengakui produk Cina sangat murah. Dibimbangi hal itu boleh mengancam produk pakaian siap dari Tasik yang selama ini banyak dijual di Tanah Abang. Busana-busana batik dengan motif seperti batik tempatan ternyata dari Cina. “Motifnya saja tempatan tetapi bahan asas batik itu tekstil Cina,“ katanya. Kerana itu busana muslim batik dari Cina hanya sekitar Rp 45.000, sedangkan yang produk tempatan paling murah Rp 60. 000.

Tidak hanya busana, aksesori seperti bag tangan mahupun kasut import yang sama-sama bagus atau sedikit seakan serupa, sangat berbeza harganya. Tempat dan sistem penjualan mempengaruhi harga. Keadaan ini sama berlaku bagi produk import. Di pusat perbelanjaan besar yang dipersepsikan sebagai kawasan mewah, seperti Mall Pondok Indah Jakarta Selatan dan Kelapa Gading, Jakarta Utara, harganya dikenal cukup bagus bersesuaian dengantempatnya. Namun, bagi sebahagian masyarakat untuk mendapatkan barang sejenis yang harganya rendah tidak terlalu sukar, asalkan mahu sedikit susah atau mahu berpanas-panasan dalam kesibukan pembeli terdapat di pusat-pusat borong.

Begitu pun mainan kanak-kanak mulai mainan sederhana yang tradisional hingga yang moden dengan memakai aki, bateri dan remote control juga terdapat di pasar borong. Perbezaan biasanya pada harga, sementara variasi barang mahupun kualiti sama. Pasar borong mainan kanak-kanak yang makin dikenal di Jakarta adalah Pasar Gembrong, Jatinegara, Jakarta Timur kini makin dipenuhi produk import.

6 comments:

adrin_malina said...

ala.... cerita jakarta lagi. tade ole2... cedih. orang tu dah berjaya. dah tak ingat dah kat kita ni.

Ibnu Taharim said...

humm, tak de la berjaya sgt, kadang2 kat atas kadang2 kat bawah...sesungguhnya tidak ada sesiapa yang boleh padamkan ingatan saya kat orang tu..orang tu yang dah sombong..

adrin_malina said...

sapa orang tu? huhu

Ibnu Taharim said...

orang tu yang dahulunya di pakai nick diaz..ahaks

adrin_malina said...

oooo... hehehe... saya tak sombong. saya masih macam ni jugak. cuma semakin berusia kita, semakin banyak yang nak kita fikirkan dan semakin kita risau akan masa depan. huhu

Ibnu Taharim said...

ye betul, saya setuju tu.. awak seorang yang tabah...saya suka awak..

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Memberi Komen. Saya amat menghargainya.

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Please note, Some writing and writer in this blog is the result of individual thought.The writers are free to write and give an opinion on an issue raised in accordance with the title of this blog (Seng Wani) which means "The Brave".Thank You and Best Regards