Pages

 

Monday, May 30, 2011

Kenyataan Berhubung Masalah Pembantu Rumah

0 comments
Kenyataan Berhubung Masalah Pembantu Rumah (video)

Read more...

Friday, April 29, 2011

Jatuh - Bangun sahaja sendiri....

0 comments


Bukan mudah bagi orang melayu yang kecil dan yang serba kekurangan seperti saya untuk mencipta kejayaan dalam dunia perniagaan, terlalu banyak faktor yang dianggap sebagai satu cabaran yang harus diredahi , kali ini gagal lagi, apakah saya harus berhenti disini , membuang segala semangat dan keinginan untuk berjaya dalam dunia perniagaan yang terang-terangan di kuasai oleh bangsa dan kaum lain. Jika 1000 orang yang bersemangat dan bercita-cita seperti saya ini berpatah balik dan kembali seperti sediakala, makan aja apa yang aja, cukup sekadar pekerja biasa apa mungkin kuasa ekonomi dan perniagaan di perolehi dan dimiliki oleh orang kita melayu yang sudah pun jauh dan tersangat jauh di tinggalkan.


Apa yang pasti memang tersangat lah sukar untuk saya mengharunginya disaat begini . Terutama disaat menghadapi kegagalan. Kegagalan yang dialami ya mungkin lebih ramai lagi orang-orang melayu seperti saya ini jika begini sikap dan keadaannya iaitu tiada sokongan moral, tiada bantuan dan malah hanya cemuhan dan cacian dan tuduhan yang melemahkan yang diterima setiap hari dan saban hari , kalau keadaan seperti ini berterusan dari satu ganerasi ke satu ganerasi mungkin suatua hari nanti tidak akan ada manusia yang bernama orang melayu akan berjaya dalam dunia perniagaan dan ekonomi.


Saya tidak dilahirkan dalam keluarga perniagaan , saya juga tidak dilahirkan dalam keluarga yang kaya raya yang mempunyai wang berjuta-juta , dan saya juga tidak dilahirkan dalam keluarga atau kelompok manusia yang hebat dan berpendidikan tinggi. Saya bangun dan berusaha menyelami dan meredahi dunia perniagaan dengan satu niat, bukan hanya untuk diri, tapi untuk bangsa , untuk agama dan untuk dunia, agar saya mampu mengusai dunia yang sudah berkurun-kurun di miliki oleh kaum dan bangsa lain yang kini bersenang lenang atas kejayaan mereka.


Perumpamaan yang cukup mudah, kalau saya yang kerdil ini memulakan usaha menanam sayur dengan cita-cita untuk menguasai bidang pembekalan makanan asasi sayuran kepada umat tetapi apabila gagal tiada sokongan untuk bangkit kembali dan saya sudah tidak mahu meneruskan usaha menanam sayuran , apa mungkin suatu hari nanti anak bangsa akan makan sayuran yang ditanam oleh bangsa sendiri. Dan yang lebih buruk bagaimana kalau bangsa lain yang mengusai dunia sayuran sudah tidak mahu menjual atau membekal sayuran kepada bangsa kita? apa kita haru berperang hanya kerana sayuran yang bukan milik kita? Itu yang sering saya fikirkan.


Ketika ini dan disaat ini, kegagalan masih disisi saya, gagal akibat beberapa salah urus tadbir niaga, akibat dari kebodohan dan ketidaktumpuan, ya kegagalan ini biarpun puncanya banyak dari orang lain atau faktor lain yang pastinya diri sendiri atau saya sendiri yang bersalah kerana membiarkan faktor kegagalan itu wujud. Namun kegagalan sudah berlaku, apa kita semua tidak pernah gagal? atau apa semua manusia sentiasa betul? Kalaulah kegagalan akibat dari kebodohan itu berlaku apa mungkin beerti saya dianggap sebagai masnusia durjana yang menyebabkan orang lain juga gagal?


Walau apa pun saya mengakui dan menerima kegagalan ini dengan hati yang perit dan terpaksa namun dengan sikap yang terbuka. Jika diwaktu kegagalan ini saya bangun tanpa bantuan dan sokongan dari manusia lain dan tanpa kepedulian orang lain , apa mungkin saya harus mempedulikan orang lain selepas ini ? Jauh disudut hati saya mengatakan saya tidak boleh tidak untuk tidak mempedulikan orang lain, tapi saya sudah cukup kecewa kerana mempedulikan orang lain dikala senang tetapi saya tidak dipedulikan ketika susah. Kebencian terhadap sikap mempedulikan orang lain sudah semakin menebal didalam diri saya ketika ini.


Sejak dari dulu lagi, apa yang saya tidak peduli? Kalau dalam dunia perniagaan , bagaimana saya mewujudkan sebuah bazaar demi kepentingan orang melayu dengan mengenakan kos yang rendah , meskipun menanggung kos yang tinggi , tapi akhirnya apa yang saya dapat? Dituduh penipu lagi adalah, brengsek...Jadi apakah saya harus penduli dengan manusia lain selepas ini..?


Kedua, meskipun saya telah mengalami fobia akibat dari sikap ketidak pedulian itu saya tetap terus dengan agenda peduli dengan orang sebangsa saya, apabila menganjurkan kursus dan lawatan dengan kos yang rendah agar manusia sebangsa saya dapat berniaga, tapi akhirkan apabila berlaku masalah dan gagal , apakah saya dipedulikan ? Tidak sama sekali, malah saya mengalami nasib yang serupa ditinggalkan dengan cacian dan makian, mana sokongan orang2 kita? macamana orang yang bercita-cita besar dan mempunyai sikap patriotisma seperti saya ini mahu berjaya, kita tidak mungkin akan berjaya sendirian kalau mahu membina kejayaan untuk orang ramai lain... Terus apa yang berlaku ? Sekali lagi penerimaan yang jelek dari kegagalan ...


Mungkin selepas ini saya sudah tidak perlu mengingati dan mempedulikan orang lain, pentingkan diri sendiri saya, kalau susah biar aja, jangan peduli, di tolong dengan mengorbankan diri tapi akhirkan kita yang tersepit, ditinggalkan sendirian, ...brengsek..


Tidak semua kegagalan yang terjadi adalah disebabkan kesalahan kita, namun demikian risikonya tetap kita yang tanggung dan rasakan, biar apa pun faktor, yang pasti kita sendiri yang tanggung...nikmati aja, dan hadapi aja ...


Satu aja yang semakin di pelajari ketika ini , sudah jangan pedulikan orang lain, kalau jual barang jangan ada belas kasihan atau sifat membantu, kalau mau beli beli kalau tak mahu sudah, biar macam orang cina, lu mau beli beli kalau tak mau sudah jalan,..Lain kali biar aja , kalau tak ada duit cari la sendiri, kalau di bantu nanti senang ok lah gelak ketawa dengan kita, tapi bila susah , diam sahaja malah menikam kita dari belakang pulak,...brengsek..


Walau apa pun , ada hikmah disebalik kegagalan ini , bersyukur kerana masih diberikan nyawa untuk terus meneruskan perjuangan , sekarang berjuang untuk diri sendiri bukan untuk orang lain...jangan mudah percaya pada orang lain ...


Kalau jatuh , bangun lah sendiri walaupun susah dan payah, biarpun berdarah dan patah..bangun dan bangun sendiri..lupakan yang lain, itulah hakikat hidup sekarang, jatidiri dan moraliti murni manusia sudah tiada...teruskan saja.




note : ditulis dengan tanpa membacanya semula..
Read more...

Sunday, April 17, 2011

Di Tipu dan Di Tuduh Penipu

0 comments



Kerana sudah tidak tahan dengan tohmahan yang mengatakan kita ini penipu satu laporan polis telah pun di buat bagi mempertahan diri. Ini kerana urusan maid di lakukan dengan telus, transaksi bayaran yang di buat untuk pengambilan dan pengurusan maid di indonesia di lakukan dengan rekod bayaran. Yang ditipu adalah saya sendiri, apabila maid yang dijanjikan tidak dihantar/hilang dalam perjalan/lari ketika membuat pasport di imigresen/ medical yang tidak lulus/maid yang lari selepas di hantar ke majikan. Sedangkan kos telah dikeluarkan . Saya terpaksa menanggung kerugian yang besar. Hingga terpaksa mencari sumber kewangan tambahan bagi membayar balik kepada majikan. Ada majikan yang mengatakan saya ini penipu. Terserah dan terpulang kepada persepsi masing-masing terhadap saya. Yang pasti saya yang terlebih dahulu di tipu dan saya yang terpaksa tanggung kerugian gara-gara urusan maid yang tersangat2 mengecewakan.
Read more...

Sunday, March 20, 2011

Maid ( Pembantu Rumah ) Perkerjaan Berisiko Tinggi

0 comments
Setelah hampir 6 bulan terlibat dalam kerjaya perkhidmatan membekal pembantu rumah dapat dirumuskan pekerjaan atau perkhidmatan ini sangat berisko tinggi, risiko bagi pihak majikan ,pembekal dan pembantu rumah itu sendiri. Apa yang pasti perkerjaan membekal pembantu rumah yang saya jalan selama 6 bulan mengalami kerugian besar.
Meskipun 'demand' atau permintaan terhadap pembantu rumah di malaysia dan dimana-mana sahaja tinggi namun kerjaya sebagai pembekal , pengguna dan pembantu rumah ini sangat tinggi.

Bagi MAJIKAN , risiko besar yang sering dialami mereka ialah :


1- Kehilangan wang deposit atau bayaran akibat penipuan agen atau pembantu rumah itu sendiri
2- Ketidak sesuaian pembantu rumah itu sendiri, seperti tidak serasi dengan anak , pembantu rumah yang malas, atau pembantu rumah yang mencuri barang, pembantu rumah yang mahu pulang kenegara asal awal, penderaan terhadap anak secara tersembunyi dan pembantu rumah yang jadi 'majikan' di rumah majikan.
3- Terpaksa hantar anak ke taska atau terpaksa ambil cuti untuk jaga anak sebab pembantu rumah yang dijanjikan tidak sampai atau pembantu rumah lambat masuk

Bagi AGENSI ( pembekal ) ,risiko besar yang sering dialami mereka ialah :

1- Penipuan bagi pihak pembekal dari negara asal pembantu rumah [ wang deposit di kirim tetapi pembantu rumah tidak wujud atau tidak ada ]
2- Kerugian besar apabila pembayaran balik perlu ditanggung oleh agen dimalaysia meskipun wang deposit telah diserahkan kepada pihak 'tekong' yang menguruskan pasport pembantu rumah.
3- Kerugian apabila kos membuat pasport atau kos pembayaran 'uang kopi' kepada agen-agen yang menguasai bidang pembuatan pasport di negara pembantu rumah [ kos pasport yang asalnya IDR250,000 boleh jadi IDR1,700,000 ( pasport tanpa cip ) , IDR 650,000 menjadi IDR3,500,00 ( pasport biometrik ) ]
4- Kehilangan wang kos untuk pengurusan pembantu rumah apabila wang pendahuluan sudah di bayar kepada tekong , pembantu rumah hilang di tengah jalan ketika perjalanan dari tempat tinggal asal ke tempat pembuatan pasport

Bagi PEMBANTU RUMAH ,risiko besar yang sering dialami mereka ialah :
1- Penipuan maklumat majikan , sebagai contoh pembantu rumah diceritakan bahawa mereka akan bekerja dengan majikan yang mempunyai 1 orang anak tetapi bila sampai ke malaysia majikan tersebut punyai 5 orang anak. Dan ada juga pembantu rumah di janjikan untuk bekerja dengan majikan melayu tetapi bila sampai kesini mereka di paksa bekerja dengan majikan bukan islam.
2- Majikan yang tidak membayar gaji biarpun sudah tamat kontrak kerja.
3- Majikan yang tidak membuatkan permit kerja mereka ( bagi yang masuk menggunakan pas lawatan sosial )
4- Majikan yang melakukan penderaan fizikal,mental dan seksual

Perkara-perkara diatas adalah diantara risiko dan masalah yang sering berlaku dalam urusan pembantu rumah.

Sebagai seorang agen yang tidak rasmi atau dalam ertikata lain melakukan urusan perkhidmatan membekal pembantu rumah secara persendirian saya telah mengalami sendiri risiko yang diatas, di mana baru baru ini saya ditipu oleh 3 orang 'tekong' yang menjanjikan pembantu rumah dan urusan membuat pasoprt tetapi pembantu rumah tidak sampai dan pasport tidak ada dan siap hingga menyebabkan saya terpaksa membuat laporan polis.

Keadaan tersebut menyebabkan saya kerugian hampir RM20,000 ringgit. Keadaan tersebut juga menyebabkan repustasi baik saya menjadi buruk apabila dilabelkan sebagai 'penipu'. Keadaan tersebut juga menyebabkan saya membekukan dulu permohonan baru pembantu rumah. Sehingga kehari ini saya telah berjaya membekalkan 21 pembantu rumah. Daripada jumlah tersebut 1 pembantu rumah didera, 1 pembantu rumah dipulangkan atas alasan malas dan tidak serasi dengan anak majikan, 1 pembantu rumah lari ( pembantu rumah ini saya ambil dari agen dimalaysia ) , 3 pembantu rumah belum dan tidak dibuatkan permit. Dalam tempoh 6 bulan ini juga sehingga

kini masih ada 6 majikan yang belum mendapat pembantu rumah mereka. Seramai 6 orang majikan meminta semula deposit disebabkan pembantu rumah lewat sampai dan 4 pembantu rumah tidak sampai ( akibat saya ditipu agen dari indonesia )

Read more...

Friday, March 4, 2011

Berdirinya Ku Disini

0 comments

Berdirinya ku disini, hari ini dan disaat ini , kerana seseorang, seseorang yang amat aku sayang ( M_ _ _ _ ), yang tidak terhingganya kasih sayangku. Yang menjadi sumber inspirasi sepanjang hayatku. Dialah manusia terbaik yang pernah kutemui, sepanjang hidupku.

15 tahun dulu aku tidak menyangka sama sekali boleh kesini ,merentasi lautan dan negara yang dahulunya sangat asing bagiku. perbezaan budaya,bahasa, cara hidup dan aturan. Aku tidak mungkin berada disini tanpa kekuatan dan sokongan dari dia. Dia sendiri tidak tahu kejayan ku mengharungi hidup adalah kerana motivasi darinya . Aku berpegang kepada keyakinan diri ,petensi diri dan harga diri, biarpun dihadapkan dengan beribu kali kesilapan dan kegagalan.

Sudah lama aku tidak menulis lagi di blog ini, agak sibuk hingga pulang ke kampung jugak tidak sempat. Pokoknya bukan sebab sibuk sangat tapi setiap kali nak menulis rasa mcm tak berapa best. Entah kenapa, tapi hari ini ku gagahi diri untuk menulis, pada hari ini adalah hari penuh kesulitan, tak tahu samada ianya berlalu begitu saja atau apa apa saja yang buruk akan berlaku, namun sentiasa berdoa kepada Allah yang mencipta seluruh alam agar yang buruk itu bertukar kepada yang baik. Itu aja yang mampu ketika ini, kerana hanya DIA yang boleh merubah keadaan.

Aku sendiri tidak tahu dan menjangka kan apa yang berlaku pada hari ini. Berada di bumi asing, yang tidak pernah kukenal dan mengenaliku. Tidak pernah terfikir pun untuk kesini dan tinggal disini. Ada yang mengatakan apakah aku punya "orang" di sini yang membuatkan aku betah tinggal disini . Jawapanya "tidak". Pada asalnya aku tidak berniat berada disini. Ketika aku membuat kursus borong aku tidak begitu berpengalaman dan berpengehtahuan pun tentang dunia di sini. Tapi kursus borong yang aku anjurkan memerlukan aku berada disini. Di negara yang mempunyai penduduk hampir 400 juta ini . Terlalu padat dan sempit, tapi tidak menyempitkan akal dan fikiran ku. Ternyata terlalu banyak peluang yang ada yang masih berlum di teroka disini. Aku juga tidak menyangka jenama "Pasar Terbuka" yang belum pun gah di negara asalku diterima dengan begitu cepat disini. Bak kata orang 'kueh yang kita buat lebih cepat terjual di tempat orang berbanding di tempat kita sendiri'.

Dalam masa tidak sampai 1 bulan "Pasar Terbuka" sudah pun mempunyai tapaknya yang tersendiri. Disini sangat mudah untuk berniaga, semua orang boleh berniaga tanpa sekatan. Memberi peluang yang luas kepada kita untuk menjadi peniaga. Disini mereka langsung tidak tahu malu untuk berjualan atau berniaga atau memberi servis untuk mendapatkan uang. Saya dikatakan agak berjaya kerana membawa dan mewujudkan idea baru disini.

Lalu, kalau ini semua , di namakan kejayaan bagiku, untuk apa dan kepada siapa kejayaan ini ? Tidak lain dan tidak bukan hanya lah untuk keluargaku yang paling aku cinta dan untuk DIA. Dia yang begitu tabah,sabar dan tekun dalam melaksanakan tanggungjawabnya. Kalau DIA tidak ada kejayaan pada hari ini walau masih berantakan adalah sangat tidak bermakna bagiku.

Berjuang bermatian untuk membawa pulang kejayaan kalau tidak ada yang menyambutnya adalah kegagalan sebenarnya. Menanam jagung, lalu apabila jagung itu sudah membuahkan hasil tapi tiada siapa yang makan adalah tidak bermanafaat langsung penanamannya dan pembuahannya.

Sehingga kini sudah 16 tahun berlalu, beribu-ribu kegagalan yang aku tempuh, baik yang kecil atau besar. Namun belum sampai ketahap kehilangan nyawa. Kalau nyawa sudah hilang maka peluang untuk mencipta dan mewujudkan peluang sudah tidak mungkin bisa. Aku pernah hilang maruah dan harga diri, aku pernah hilang kawan dan sahabat,akupernah kehilangan kasih sayang, aku pernah hilang semua harta dan aku juga aku pernah hilang segala-galanya.


Pada suatu ketika, ketika aku berdiri aku sendiri tidak tahu apakah aku selepas ini, apakah yang akan berlaku selepas ini. Ya sememangnya sudah tentu kita tidak tahu apa yang akan terjadi pada hari esok. Sebab tidak tahu itu membuatkan kadang-kadanga aku menjadi takut menghadapi hari esok. Terutama disaat waktu bersama kegagalan , kegagalan kesannya pasti amat memeritkan.
Read more...

Sunday, January 16, 2011

Pasar Tegal Gubug Indonesia

0 comments

Melalui promosi dari mulut ke mulut, Pasar Tegalgubug pun semakin dikenal. Apalagi, lokasinya di sisi jalur utama pantura penghubung Jakarta dan Jateng, menjadikan Pasar Tegalgubug sangat mudah untuk dijangkau
Terik matahari yang membakar pesisir pantai utara (pantura) Cirebon perlahan menghilang. Sinarnya yang begitu garang, kini mulai tergantikan dengan semburat lembayung berwarna keemasan. Burung-burung di langit pun terbang beriringan kembali ke sarang.

Senja yang semakin gelap, tak membuat aktivitas warga di Desa Tegalgubug dan Desa Tegalgubug Lor, Kecamatan Arjawinangun, Kabupaten Cirebon, Jabar, menjadi sepi. Warga di dua desa yang bertetangga itu justru menunjukkan sisi kehidupannya yang lain. Remaja putra dan putri berpakaian muslim rapi berbondong-bondong pergi ke masjid dan mushala yang banyak berdiri di dua desa tersebut. Nuansa relijius yang tampak dalam kehidupan warga di kampung santri itu, memang tak lepas dari pengaruh keberadaan pondok pesantren yang juga banyak berdiri sejak puluhan tahun silam.

Tak hanya itu, aktivitas warga di kedua desa tersebut tak berhenti sebatas pelaksanaan ibadah ritual semata. Nilai Islam yang mengajarkan agar setiap muslim harus menjadi kuat dalam segala hal, termasuk bidang perekonomian, benar-benar mereka laksanakan. Melalui kegiatan perdagangan, mereka berupaya menjemput rezeki dari Sang Maha Pemberi Kekayaan.

Bidang perdagangan yang mereka lakukan itu berupa penjualan bahan-bahan sandang yang dipusatkan di Pasar Tegalgubug, yang berjarak kurang lebih 500 meter dari desa mereka. Tak hanya pakaian jadi, namun barang-barang lain yang mereka jual adalah bahan dasar pakaian, kerudung, taplak meja, gorden, seprei, maupun bahan sandang lainnya. Barang-barang yang dijual di Pasar Tegalgubug itu asli buatan tangan mereka sendiri.

Setiap hari, denyut kehidupan warga di dua desa itu seolah tak pernah mati. Deru mesin jahit dan hamparan kain yang akan dibuat menjadi barang sandang siap pakai, akan mudah ditemui dalam keseharian sekitar 6.000 warga di Desa Tegalgubug dan 8.124 warga di Desa Tegalgubug Lor. Proses pembuatan barang-barang sandang tersebut dilakukan di rumah masing-masing warga. Aktivitas itu dengan sendirinya telah menjadikan kedua desa tersebut sebagai kawasan home industry.

Desa Tegalgubug dan Desa Tegalgubug Lor terbagi menjadi lima blok, yakni blok satu sampai blok lima . Setiap blok itu masing-masing memiliki produk keunggulan. Untuk Blok Satu, produk yang diunggulkan berupa pakaian jadi, Blok Dua unggul dalam produk kelambu tempat tidur dan taplak meja. Blok Tiga unggul dalam produk kerudung maupun pakaian jadi. Blok Empat unggul dalam penjualan bahan dasar pakaian, dan blok lima unggul dalam produk seprei dan sarung bantal, taplak meja, maupun celana panjang.

Seluruh produk yang mereka buat itu selalu disesuaikan dengan tren yang sedang berkembang di tengah-tengah masyarakat, atau yang sering dikenakan para artis sinetron terkenal yang sedang naik daun. Bahkan, mereka pun menamakan produknya sesuai dengan nama artis atau tokoh yang mengenakan model pakaian tersebut. Karenanya, jangan heran jika menemukan ada kerudung ‘Benazir’ (Bhuto), kerudung ‘Teh Ninih’, baju ‘A Rafiq’, baju ‘Talita’ (sinetron Cahaya), ataupun baju ‘Azizah’ (sinetron Azizah).

Barang-barang sandang yang telah mereka produksi itu lantas dijual di Pasar Tegalgubug. Namun, keberadaan pasar itu tidak berlangsung setiap hari, hanya Selasa dan Sabtu yang menjadi hari ‘pasaran’ di pasar tersebut. Karenanya, setiap Senin dan Jumat sore, ribuan warga di dua desa itu akan berduyun-duyun mengangkut barang dagangan yang telah mereka produksi ke pasar tersebut, baik dengan menggunakan mobil bak terbuka ataupun becak.

Aktivitas perdagangan di Pasar Tegalgubug biasa dimulai selepas sholat Isya hingga keesokan harinya sekitar pukul 14.00 WIB. Para pembeli yang datang ke pasar tersebut tak hanya berasal dari wilayah Cirebon , melainkan juga berasal dari berbagai daerah lainnya di Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Pulau Sumatera, Kalimantan, Sulawesi , Nusa Tenggara, hingga negeri jiran Malaysia, bahkan negeri jauh seperti Afrika Selatan, Korea Selatan, maupun Nigeria. Selain kualitas yang bagus dan ketersediaan model pakaian yang lengkap, Pasar Tegalgubug pun diburu para pembeli karena harganya yang jauh lebih murah dibandingkan harga barang serupa di pusat perbelanjaan ataupun di toko biasa.

Salah seorang tokoh masyarakat setempat, Ir H Maslani Samad (47), menjelaskan, sejarah Pasar Tegalgubug dimulai sekitar tahun 1914. Saat itu, warga setempat menggantungkan hidupnya dengan membuat dan menjual kemben, yakni perlengkapan kebaya kaum perempuan pada masa itu. Pasalnya, kaum perempuan di Tegalgubug memang mahir dalam menjahit. Para pembeli kemben itu berasal dari luar wilayah Cirebon . Mereka berdatangan dengan menggunakan pedati pada malam hari. Karena itulah, hingga kini, aktivitas perdagangan di Pasar Tegalgubug telah dimulai sejak malam hari sebelum ‘hari pasaran’ tiba.

Seiring berlalunya waktu, aktivitas perdagangan di Pasar Tegalgubug pun terus berjalan. Namun, aktivitas perdagangan itu belum dapat meningkatkan perekonomian masyarakat setempat. Karenanya, kaum lelaki di desa tersebut lantas merantau ke Bandung untuk menjadi tukang becak. Tahun 1960-an, di Bandung mulai menjamur industri tekstil. Seringkali, pabrik-pabrik tekstil itu membuang sisa-sisa kain yang tidak mereka gunakan.

‘’Melihat hal itu, para tukang becak yang berasal dari Tegalgubug memungut sisa-sisa kain tersebut dan membawanya pulang. Mereka yakin kain-kain itu dapat dimanfaatkan bila diolah lebih lanjut oleh istri mereka yang memang pandai menjahit,’’ ujar H Maslani.

Keyakinan para tukang becak itu memang tidak keliru. Kain-kain sisa yang telah dijahit menjadi pakaian jadi itu, sangat laku dijual di Pasar Tegalgubug. Bahkan, permintaan pun terus meningkat hingga akhirnya mereka tak lagi hanya menggunakan kain sisa untuk dijahit menjadi pakaian jadi, melainkan juga membeli kain secara utuh.

Melalui promosi dari mulut ke mulut, keberadaan Pasar Tegalgubug pun semakin dikenal. Apalagi, lokasinya yang terletak di sisi jalur utama pantura penghubung Jakarta dan Jateng, menjadikan Pasar Tegalgubug sangat mudah untuk dijangkau oleh para pembeli yang datang dari berbagai daerah. Tercatat, ada sekitar 5.000 pedagang yang kini berjualan di Pasar Tegalgubug.

‘’Barang-barang di Pasar Tegalgubug sangat laku hingga perputaran uang di pasar ini bisa mencapai kurang lebih Rp 5 miliar untuk setiap hari pasaran. Dengan demikian, jika dihitung satu bulan, maka perputaran uang di pasar ini bisa mencapai kurang lebih Rp 40 miliar,’’ tutur H Maslani, yang memiliki usaha pembuatan perlengkapan pesta pernikahan dengan nama produk Sanga Sanga Production.

Salah seorang pemilik usaha penjualan bahan dasar pakaian, Hj Sofiyatun, menuturkan, omset penjualannya untuk setiap hari pasaran rata-rata mencapai Rp 200 juta. Bahkan jika permintaan dari pembeli sedang ramai, omset penjualannya bisa mencapai Rp 500 juta untuk setiap hari pasaran.
‘’Alhamdulillah. Padahal saya memulai usaha ini dengan hanya bermodalkan awal Rp 300 ribu,’’ kata Hj Sofiyatun.

Menurut H Maslani, aktivitas perdagangan bahan sandang tersebut telah mampu mengubah tingkat perekonomian warga Desa Tegalgubug dan Desa Tegalgubug menjadi jauh lebih baik. Meski desa mereka bernama ‘gubug’ yang berarti rumah sederhana yang berdinding pagar dan beratap jerami, namun kini rumah-rumah warga di desa itu telah berubah menjadi rumah permanen berdinding dan berlantai marmer. Anak-anak mereka pun tidak sedikit yang dapat mengenyam pendidikan hingga tingkat strata satu dan strata dua di berbagai perguruan tinggi. Dan sebagai rasa syukur kehadirat Sang Mahakuasa yang telah melapangkan rezeki, mayoritas warga di dua desa itu rata-rata telah menunaikan ibadah haji, bahkan hingga beberapa kali.

‘’ Namun memang, setiap usaha pasti ada pasang surutnya,’’ tutur H Maslani.
Maslani menjelaskan, penurunan aktivitas perdagangan di Pasar Tegalgubug pernah terjadi saat harga BBM naik sangat tinggi pada tahun 2001-an, yang menyebabkan daya beli masyarakat menurun. Selain itu, faktor alam berupa gelombang laut yang tinggi juga turut berpengaruh karena pembeli di Pasar Tegalgubug banyak juga yang berasal dari luar pulau Jawa.
Read more...

PasarTerbuka™ Antarabangsa ( Indonesia ) dalam pembinaan

0 comments




PasarTerbuka™ Antarabangsa ( Indonesia )kini dalam pembinaan dan kerja-kerja sedang dijalankan dijangka siap fasa pertama pada bulan Mach 2011.


Read more...

Tuesday, January 11, 2011

Security Tips For Facebook User

0 comments
Tips to Stay Safe

Here's some advice from Sileo, who wrote the "Facebook Safety Survival Guide," about protecting online privacy on all social-networking sites:

• Never post your exact date and place of birth. It's invaluable information to identity thieves, particularly when the two are bundled together.

• Never post your address, phone number or email address. This is plum information to scammers and marketers who are looking for nuggets of your identity.

• Control who can see your personal information. Many social-networking sites have privacy features, but they change often. Know what they are, stay on top of them and restrict your page to your real friends, not friends of friends or someone you met in a bar.

• Limit information about your activities. If you must brag about a trip or a fabulous party, do it after the fact.

• Remember that what you post is public and permanent. Don't put up embarrassing photos that you wouldn't show your grandmother. Don't complain about your job or your boss. Don't say something to or about someone that you wouldn't say to his face. Don't threaten others.

• Know the four types of Facebook users: friends, outsiders, businesses and enemies.

• You should know exactly who wants to be your friend or is asking you to link into their network. Some people will befriend your friends to get to you or your company.

• Be wary of seemingly harmless quizzes. When someone invites you to take a survey, say, "10 Things Others Don't Know About You" or "My Favorite Things," it may be designed to harvest your data. The name of the street you grew up on or your favorite vacation spot could be clues to your passwords.

• Before you share any information anywhere online about yourself or your workplace, ask this question: What would the consequences be if this information fell into the hands of my boss, competitor or people who don't like me?

Jennifer Waters is a MarketWatch reporter, based in Chicago
Read more...

Thursday, January 6, 2011

Top 10 Reasons Small Businesses Fail

0 comments
JAY GOLTZ, On Wednesday January 5, 2011, 2:05 pm EST
One of the least understood aspects of entrepreneurship is why small businesses fail, and there's a simple reason for the confusion: Most of the evidence comes from the entrepreneurs themselves.

I have had a close-up view of numerous business failures -- including a few start-ups of my own. And from my observation, the reasons for failure cited by the owners are frequently off-point, which kind of makes sense when you think about it. If the owners really knew what they were doing wrong, they might have been able to fix the problem. Often, it's simply a matter of denial or of not knowing what you don't know.

In many cases, the customers -- or, I should say, ex-customers -- have a better understanding than the owners of what wasn't working. The usual suspects that the owners tend to blame are the bank, the government, or the idiot partner. Rarely does the owner's finger point at the owner. Of course, there are cases where something out of the owner's control has gone terribly wrong, but I have found those instances to be in the minority. What follows -- based on my own experiences and observations -- are my top 10 reasons small businesses fail. The list is not pretty, it is not simple, and it does not contain any of those usual suspects (although they might come in at Nos. 11, 12 and 13).

1. The math just doesn't work. There is not enough demand for the product or service at a price that will produce a profit for the company. This, for example, would include a start-up trying to compete against Best Buy and its economies of scale.

2. Owners who cannot get out of their own way. They may be stubborn, risk adverse, conflict adverse -- meaning they need to be liked by everyone (even employees and vendors who can't do their jobs). They may be perfectionist, greedy, self-righteous, paranoid, indignant, or insecure. You get the idea. Sometimes, you can even tell these owners the problem, and they will recognize that you are right -- but continue to make the same mistakes over and over.

3. Out-of-control growth. This one might be the saddest of all reasons for failure -- a successful business that is ruined by over-expansion. This would include moving into markets that are not as profitable, experiencing growing pains that damage the business, or borrowing too much money in an attempt to keep growth at a particular rate. Sometimes less is more.

4. Poor accounting. You cannot be in control of a business if you don't know what is going on. With bad numbers, or no numbers, a company is flying blind, and it happens all of the time. Why? For one thing, it is a common -- and disastrous -- misconception that an outside accounting firm hired primarily to do the taxes will keep watch over the business. In reality, that is the job of the chief financial officer, one of the many hats an entrepreneur has to wear until a real one is hired.

5. Lack of a cash cushion. If we have learned anything from this recession (I know it's "over" but my customers don't seem to have gotten the memo), it's that business is cyclical and that bad things can and will happen over time -- the loss of an important customer or critical employee, the arrival of a new competitor, the filing of a lawsuit. These things can all stress the finances of a company. If that company is already out of cash (and borrowing potential), it may not be able to recover.

6. Operational mediocrity. I have never met a business owner who described his or her operation as mediocre. But we can't all be above average. Repeat and referral business is critical for most businesses, as is some degree of marketing (depending on the business).

7. Operational inefficiencies. Paying too much for rent, labor, and materials. Now more than ever, the lean companies are at an advantage. Not having the tenacity or stomach to negotiate terms that are reflective of today's economy may leave a company uncompetitive.

8. Dysfunctional management. Lack of focus, vision, planning, standards and everything else that goes into good management. Throw fighting partners or unhappy relatives into the mix, and you have a disaster.

9. The lack of a succession plan. We're talking nepotism, power struggles, significant players being replaced by people who are in over their heads -- all reasons many family businesses do not make it to the next generation.

10. A declining market. Book stores, music stores, printing businesses and many others are dealing with changes in technology, consumer demand, and competition from huge companies with more buying power and advertising dollars.

In life, you may have forgiving friends and relatives, but entrepreneurship is rarely forgiving. Eventually, everything shows up in the soup. If people don't like the soup, employees stop working for you, and customers stop doing business with you. And that is why businesses fail.
Read more...
Please note, Some writing and writer in this blog is the result of individual thought.The writers are free to write and give an opinion on an issue raised in accordance with the title of this blog (Seng Wani) which means "The Brave".Thank You and Best Regards