Pages

 

Wednesday, May 17, 2017

0 comments

Baru sedar sudah lama jugak aku tidak menulis di blog tradisional ku ini . Barangkali disebabkan sekarang banyak masa di habiskan di 'muka buku' hingga blog sudah tidak di minati.

2017 kini dan dah nak menghampiri pertengahan 2017 . Umur ku sudah hampir ke 41 , bila di amati rancangan 10 tahun yang lalu masih belum tercapai namun insyAllah hampir di gapai dengan izinNYA nanti.

Hampir ke hujung semenanjung aku kini, sesungguhnya memang sangat banyak ilmu dan pengalaman yang aku perolehi. Aku selalu berpesan kepada anak2 muda , dan juga pendamping aku bahawa jangan sia siakan masa yang kita ada kelak kita akan merana dan menyesal tak berguna.

Ada yang mengatakan masa tidak cukup , tapi bukankah masa yang di berikan sama 24 jam untuk semua orang ? tapi mengapakah kita masih mengatakan tidak cukup masa. Kita yang menguruskan masa yang diberikan oleh kita , cukup atau tidak kita yang urus, atas kebijakan kita mengendalikannya.

Ada yang menghasilkan 1juta dalam 24 jam ada yang menghasilan RM1000 dalam 720jam . Berapa yang kita mahu hasilkan adalah bergantung kepada diri kita sendiri.

Ada yang bertanya kepada saya , Tuan bijak mengajar orang dan melatih orang hingga ada pelatih tuan memiliki gedung besar kini tapi kenapa tuan tidak berjaya seperti itu ? Jawapan saya ialah bukan itu matlamat saya , Macam seorang Guru Tua saya , matlamat dia hanya mahukan anak didiknya berjaya dan menjayakan menjadi orang yang bermanafaat di masa depan.

Lalu apa kah maksudnya di sini dengan memanafaatkan masa yang di beri sama semua orang ini yang membezakan perolehan masing-masing adalah kebijakan ,ilmu dan pengalaman masing-masing.

"Knowledge is a Power " Ilmu pengehtahuan adalah kuasa . Tanpa ilmu kita tiada apa-apa . Untuk menuntut ilmu tersebut tidak semestinya di sekolah saja tapi juga boleh di luar , Kewajipan menuntut ilmu dan syarat menuntut ilmu tidak terhad kepada individu tertentu. Jika kita miskin tidak semestinya kita tidak boleh menuntut ilmu. Ilmu boleh di tuntut di mana-mana , Carilah guru , ada anak yang tidak bersekolah tetapi memulakan kerjaya sebagai pembantu mekanik dan kini berjaya membuka 3 buah bengkel motosikal , gurunya adalah rakan mekaniknya ..dia belajar dan terus belajar. Maka dalam hal ini untuk berjaya maka kita harus terus belajar dan carilah guru yang boleh mengajar kita menjadi apa yang kita mahu.

Sekian untuk hari ini .

Seng Wanie , 17 Mei 2017
Read more...

Tuesday, August 4, 2015

The New My Inspiration 2015 - Thanks for All

0 comments
The New My Inspiration 2015
Thanks for all those who help me during my critical session.



from SengWanie
Read more...

Tuesday, April 7, 2015

Tangisan seorang sahabat

0 comments
Tangisan seorang sahabat yang hilang kawan




Semoga Bahagia
Read more...

Saturday, March 21, 2015

Selatan ke Utara 2015 (#ridesolo)

0 comments



Dunia bikers , 2014-2015
Banyak meninggalkan kenangan pahit dan manis ,

Berhenti di sini , kembali kepada masalah yang sering menghantui ramai orang , iaitu masalah "wang".

Lagi beberapa hari kerajaan melaksanakan GST , Cukai. Impak dan kesannya telah pun dirasai sekarang.

Harga barangan pasti naik, harga bahan bakar dah pun naik , tambang bas teksi dan komuter telah pun naik.

Kos hidup naik naik dan naik.

Pelbagai masalah baru akan timbul sedangkan masalah lama belum selesai.
Read more...

Tuesday, March 25, 2014

Emotions

0 comments
Menyambung kembali penulisan yang terbengkalai sekian lama, meskipun tujuan penulisan ini bukanlah untuk tatapan umum dengan lagi blog ini hanya untuk tujuan peribadi , terkadang untuk meluahkan dengan kata-kata tiada tempat untuk berbicara, maka hanya dengan menulis luahan dengan penulisan mungkin boleh meredakan sedikit ketegangan fikiran dan perasaan.

Sebenarnya meskipun sudah terlalu lama tidak aktif menulis dan sebenarnya juga penulisan bukanlah bidang kepakaran cuma sekadar hobi ketika lapang dan selalunya ketika berada didalam kesunyian kesedihan . Barangkali sudah menjadi sifat manusia apabila gembira lupa. Sebenarnya lagi tidak tahu hendak menulis apa walaupun banyak perkara yang kurasa belum di terjemahkan .

Kesukaran yang aku alami ketika ini ialah memahami emosi diri untuk menangani emosi orang lain, menguruskan beberapa emosi atau dalam ertikata lain beberapa mahluk ciptaan Allah yang Maha Esa yang punyai emosi memang bukan begitu mudah memang sangat2 tidak mudah.

Ku merasai tutur bicara yang keluar dari mulut ini sudah tidak seperti dulu, kekurangan pembacaan mungkin menyebabkan kurasakan yang tertulis kerasakan seperti bicara 'sampah'.

Memang sukar untuk membuatkan orang lain faham dengan apa yang kita lakukan , ada yang menyokong ada yang membangkang ada juga yang gemar membuat spekulasi tidak baik.
Read more...

Thursday, January 2, 2014

Tahun 2014 yang penuh kontroversi dan cabaran

0 comments
Syukur Alhamdulillah , Kerana kita dapat sekali lagi bertemu di Tahun 2014, Tahun yang penuh kontroversi yang memberi impak besar kepada diri ,keluarga , masyarakat dan negara. Dengan kenaikan harga barang akibat dari kenaikan kos bahan api yang naik september 2013 memberi kesan besar pada tahun ini.

Akibat kesibukan baru hari ini saya berkesempatan untuk menulis ucapan tahun baru 2014. "Selamat Tahun Baru 2014" kepada semua yang membaca blog saya ini.

Maaf saya masih cuba mencuri-curi masa untuk menulis di blog ini dan ada hutang cerita yang belum saya selesaikan di blog ini . InsyaAllah nanti bila ada kesempatan saya sambnung . InsyaAllah


Sekian 

Read more...

Tuesday, September 10, 2013

Masih wujudkah manusia dengan cara hidup seperti ini ?

0 comments
Masih wujudkah manusia yang mengamalkan cara hidup seperti ini di zaman moden sekarang ?


Video inside : Content Warning ( Not Allowed for under Age )

Read more...

Wednesday, July 10, 2013

Melayu Hilang Maruah ?

0 comments
-sekadar gambar hiasan-

Sebuah lagu yang sudah lama , yang saya cari dan search di google sebelum ini tidak ada , mungkin dulu di banned , tapi sekarang muncul kembali... menjadi peringatan kepada bangsa melayu di malaysia atau dimana2 saja



Orang Mengantuk Di Sorongkan Kan Bantal ,
Sudah Disorong , Tak Pula Nak Tidur,
Hendak Berniaga Tak Cukup Modal , Di beri Modal Tak Menjadi Juga

Belum la Duduk Sudah Berlunjur,
Sakitnya Badan Tidak Terperi,
Belum lah Untung Sudah Berhibur,
Hutang di bawa ke Mati ..

Nasi la sudah menjadi Bubur,
Apalah lagi hendak dikata, 
Dari la hidup mati keBulur,
Makan la saja bubur yang ada,

Banyaknya sungguh Bangunan Tinggi ,
Yang Nama kita Payah di Cari,
Negara menuju negara industri ,
Kita Menumpang di Bumi Sendiri...

Takkan Melayu Hilang Di Dunia,
Yakinnya sungguh Datuk Hang Tuah,
Kalau lah Kita Malas Berusaha ,
Melayu tak Hilang, Yang Hilang Maruah

-------------------------------

Bangun Segera, Pada yang Tidur, Yang sudah Jaga aturlah langkah,


Biar bertahtih , Jangan BerUndur, Daulatkan Bangsa di Bumi Bertuah
Read more...

Mesir - Umat Islam Cintakan Dunia Takutkan Mati

0 comments
Cintakan Dunia Takutkan Mati



Abu Numair Nawawi B. Subandi
http://an-nawawi.blogspot.com



Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

يُوشِكُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمُ الْأُمَمُ مِنْ كُلِّ أُفُقٍ كَمَا تَدَاعَى الْأَكَلَةُ عَلَى قَصْعَتِهَا

قَالَ: قُلْنَا: يَا رَسُولَ اللهِ، أَمِنْ قِلَّةٍ بِنَا يَوْمَئِذٍ ؟

قَالَ: أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ، وَلَكِنْ تَكُونُونَ غُثَاءً كَغُثَاءِ السَّيْلِ، تُنْتَزَعُ الْمَهَابَةُ مِنْ قُلُوبِ عَدُوِّكُمْ، وَيَجْعَلُ فِي قُلُوبِكُمُ الْوَهْنَ

قَالَ: قُلْنَا: وَمَا الْوَهْنُ ؟

قَالَ: حُبُّ الْحَيَاةِ وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ

“Begitu hampir waktunya orang-orang kafir saling menyeru untuk menyerang kamu semua dari segala penjuru sebagaimana orang-orang lapar mengerumuni dulang berisi makanan.”

Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, adakah pada ketika itu bilangan kami sedikit?”

Nabi menjawab, “Tidak, sebaliknya pada ketika itu bilangan kamu amat ramai, tetapi kamu seperti buih-buih di air bah. Sesungguhnya Allah akan mencabut rasa takut dari hati musuh-musuh kamu terhadap kamu. Dan Allah mencampakkan dalam hati kamu al-Wahn.”

Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, apa yang dimaksudkan dengan al-Wahn?”

Rasulullah menjawab, “Cintakan dunia dan takutkan mati.” (Hadis Riwayat Ahmad, 37/82, no. 22397. Dinilai hasan oleh Syu’aib al-Arnauth. Abu Daud, 11/371, no. 3745. Dinilai sahih oleh al-Albani)

Mungkinkah situasi ini telah berlaku dan sedang berlaku? Kerana pada hari ini orang-orang kafir berkumpul bersama-sama mereka menyerang umat Islam di segala penjuru dan sudut kawasan. Lihatlah apa yang berlaku di Mesir saat ini, apa yang berlaku di Palestin, apa yang berlaku di Iraq, apa yang berlaku di Afghanistan, apa yang berlaku di Libya, dan banyak lagi tempat-tempat lainnya.

Kaum Syi’ah Rafidhah bersama-sama kaum Nashara menyerang dan menguasai Iraq. Ratusan jiwa umat Islam di Iraq dikorbankan setiap hari. Kaum Nashara dan Yahudi menguasai dan menjajah bumi Palestin.

Baru-baru ini tersebar pendedahan penulis buku “Inside The Company: CIA Diary” – Phil Agee melalui Youtube.com – adanya agenda dan perancangan rapi Yahudi, Barat, dan sekutu-sekutu mereka untuk menguasai negara-negara dunia tertentu termasuk negara-negara Islam dan tanah-tanah ‘Arab pada hari ini.

Antaranya melalui agenda demokrasi, hak asasi manusia, ideologi revolusi, kemudian melalui cetusan ketegangan dan kemarahan di kalangan umat Islam sesama sendiri yang mengakibatkan demonstrasi jalanan, rusuhan, dan pemberontakan. Sehingga sekutu mereka ini tadi seperti NED, PBB, dan Nato pula akan memainkan peranan! Keadaan umat Islam menjadi lebih buruk dan tertindas setelah kedatangan mereka.

Arial Sharon, Moshe Dayan, Benjamin Netanyahu, Yeztak Rabin adalah antara individu yang dibuat-buat lupa oleh masyarakat dunia. Sedangkan setiap hari mereka ini semenjak Israel masih belum tertubuh membunuh ribuan jiwa umat Islam di bumi Palestin. Namun tidak ada pula serangan udara dari NATO atau Amerika kepada kelompok ini?

Iraq jatuh ke tangan Amerika dan sekutu mereka (kaum Syi’ah Rafidhah) masa ini akibat serangan bertali arus tentera penceroboh melalui udara. Taliban di Afghanistan dan Libya turut tumbang dengan kaedah yang sama.

Pelik atau tidak, cuba kita fikirkan bersama, walaupun Korea Utara merupakan negara paling aktif berkonfrantasi dengan Amerika Syarikat dan Sekutunya. Demikian juga beberapa negara kaum kuffar lainnya yang aktif berkonfrantasi dengan mereka. Tidak pula negara berkenaan diserang oleh Barat dan sekutunya. Malah tidak ada sebarang rekod bantuan dana kewangan kepada pembangkang di negara berkenaan bagi menyebarluaskan “Demokrasi” ke semenanjung Korea Utara.

Berbeza di negara-negara Islam, termasuk Malaysia sendiri. Agen-agen barat seperti CIA dan NED melalui beberapa siri pengakuan dan laporan telah menyalurkan bantuan kepada kumpulan-kumpulan pembangkang dan aktivis-aktivis demonstrasi jalanan tertentu! Maka, fikir-fikirkanlah agenda-agenda licik di sebalik slogan-slogan demokrasi yang wujud pada hari ini. Ia sebenarnya didalangi oleh musuh-musuh Islam dan dibantu pula oleh sebahagian umat Islam sendiri.

Dengan keadaan umat Islam yang sangat lemah, agenda-agenda dan siri konspirasi jahat tersebut kini sedang rancak berjalan! Ini sebagaimana yang kita lihat hari ini terhadap apa yang berlaku di Mesir, Libya, Syiria, Afghanistan, Iraq, Palestin, dan seumpamanya. Juga sebagaimana fenomena demonstrasi yang hangat melanda negara akhir-akhir ini.

Cintakan Dunia

Benarlah sebagaimana sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tersebut. Umat Islam pada hari ini dikerumuni oleh orang-orang kafir dari pelbagai arah dan penjuru. Dalam masa yang sama, hanya sedikit yang menyedari hakikat ini. Manakala sebahagian besar lainnya amat sibuk dengan dunia masing-masing.

Pada saat ini, adakah kita termasuk orang-orang yang menasihati anak-anak dengan nasihat, “Belajar rajin-rajin ya nak, nanti bila besar senang cari kerja, hidup pun senang.” Atau termasuk yang menasihati anak-anak dengan nasihat, “Jagalah aqidah baik-baik nak, sunnah-sunnah Nabi kena amalkan betul-betul, semoga nanti boleh menjadi orang beriman dan bertaqwa.”??

Kalau kita perhatikan baik-baik, hari ini umat Islam sanggup berhutang berhabis harta untuk mengejar kemewahan yang sementara. Dari saat di alam pengajian sehinggalah ke alam kerjaya, masyarakat Islam tidak sudah-sudah bermain dengan hutang. Hutang pengajian, hutang kenderaan, hutang rumah, hutang kad kredit, hutang riba, hutang perniagaan, hutang barang kemas, dan sebagainya. Kerana hutang itu akhirnya menjadikannya sibuk dan dilupakan dengan janji-janji akhirat.

Sedar atau tidak, sebenarnya cinta terhadap dunia akan menuntut adanya sikap pengagungan terhadapnya. Padahal ia adalah rendah di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan di antara dosa yang besar adalah mengagung-agungkan sesuatu yang telah dihinakan oleh Allah.

Allah membenci mereka yang menjadikan dunia sebagai tujuan, sebaliknya mencintai mereka yang mengambil dunia sekadar keperluan atau sarana meraih keredhaan-Nya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman (maksudnya):

مَنْ كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ الآخِرَةِ نَزِدْ لَهُ فِي حَرْثِهِ وَمَنْ كَانَ يُرِيدُ حَرْثَ الدُّنْيَا نُؤْتِهِ مِنْهَا وَمَا لَهُ فِي الآخِرَةِ مِنْ نَصِيبٍ

“Sesiapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambah keuntungan itu baginya dan sesiapa yang menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebahagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagianpun di akhirat.” (Surah asy-Syuura, 42: 20)

Ayat ini antaranya menunjukkan bahawa sesiapa yang menjadikan amal perbuatannya untuk meraih hal-ehwal dunia dan bukan untuk tujuan mencari redha Allah Subhanahu wa Ta’ala dan kehidupan akhirat, maka dia akan mendapat apa yang dikehendakinya dari sebahagian keuntungan di dunia tetapi tidak mendapat bahagian di akhirat.

Sebenarnya mencintai dunia akan menjadi penghalang kepada seseorang hamba untuk melaksanakan amal-amal yang memberi manfaat kepadanya di akhirat kelak lantaran kesibukannya dengan apa yang dicintainya tersebut. Dari kecil sehingga dewasa ramai manusia yang menjadikan fokus hidupnya adalah untuk meraih gelaran dan kesenangan dunia.

Tidak sedikit dalam kalangan umat Islam sendiri yang hidupnya sibuk sehingga lupa untuk menuntut ilmu sebagai bekal memahami erti iman, Islam dan taqwa. Kerana terlalu ghairah mengejar masa depan dunia, terlupa pentingnya ilmu-ilmu aqidah untuk masa depan akhirat. Kerana terlalu sibuknya bekerja, sehingga terlupa untuk belajar tentang solat dan melaksanakannya. Anak-anak lebih dirisaukan tentang kehidupan dunianya dari kehidupan akhiratnya.

Malah pelbagai lagi cabang kewajiban agama dialalaikan kerana sibuk mengurus hal-ehwal keduniaan. Dan kebanyakan dari mereka hanya berhenti dari kesibukan tersebut setelah ajal yang amat ditakuti datang tanpa disedari.

Sedangkan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah bersabda:

مَنْ كَانَتْ اْلآخِرَةُ هَمَّهُ جَعَلَ اللَّهُ غِنَاهُ فِي قَلْبِهِ وَجَمَعَ لَهُ شَمْلَهُ وَأَتَتْهُ الدُّنْيَا وَهِيَ رَاغِمَةٌ وَمَنْ كَانَتْ الدُّنْيَا هَمَّهُ جَعَلَ اللَّهُ فَقْرَهُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ وَفَرَّقَ عَلَيْهِ شَمْلَهُ وَلَمْ يَأْتِهِ مِنْ الدُّنْيَا إِلاَّ مَا قُدِّرَ لَهُ

“Sesiapa yang akhirat menjadi harapannya, Allah akan menjadikan rasa cukup di dalam hatinya dan menyatukan urusannya, dan dunia akan datang tunduk kepadanya. Tetapi sesiapa yang menjadikan dunia sebagai harapannya, nescaya Allah akan menjadikan kefaqiran di antara dua matanya serta mencerai-beraikan urusannya, dan dunia tidak akan datang kepadanya melainkan sekadar apa yang telah ditetapkan baginya.” (Hadis Riwayat at-Tirmidzi, 9/5, no. 2389. Dinilai sahih oleh al-Albani)

Orang yang mencintai dunia dan menjadikannya sebagai tujuan adalah orang yang paling tersiksa hidupnya. Di dunia dia sibuk bersaing, berusaha mencari, dan menjaganya.

Di alam barzakh dia tersiksa dengan hilangnya dunia dan penyesalan pun datang kepadanya. Akhirnya dia disiksa kerana kecintaan kepada dunia dan mengabaikan kehidupan akhirat.

Hidup di dunia ini umpama khayalan dan hanya sebentar. Umpama mimpi indah yang akan hilang bila-bila masa terjaga.

Maka, janganlah kehidupan akhirat yang penuh keindahan dan kenikmatan dijual dengan harga yang sedikit. Kerana hasilnya adalah kehinaan dan penyiksaan yang dahsyat di akhirat. Malah sebahagiannya boleh dirasai semenjak di dunia lagi sebagaimana kelemahan dan kehinaan yang melanda umat Islam secara umum pada hari ini.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِذَا تَبَايَعْتُمْ بِالْعِيْنَةِ وَأَخَذْتُمْ أَذْنَابَ الْبَقَرِ وَرَضِيْتُمْ بِالزَّرْعِ وَتَرَكْتُمُ الْجِهَادَ سَلَّطَ اللهُ عَلَيْكُمْ ذُلاَّ لاَ يَنْزِعُهُ عَنْكُمْ حَتىَّ تَرْجِعُوا إِلىَ دِيْنِكُمْ

“Sekiranya kamu melakukan perniagaan dengan ‘inah (sejenis riba), mengikuti belakang ekor lembu (sibuk bekerja), berpuas-hati dengan pertanian (sibuk dengan duniawi), serta meninggalkan jihad (tidak memperjuangkan agama Allah), maka Allah pasti membelenggu kamu dalam kehinaan. Dia tidak akan mencabut kehinaan tersebut dari diri kamu sehinggalah kamu kembali kepada agama kamu (Islam yang sebenar).” (Hadis Riwayat Abu Daud, 9/325, no. 3003. Dinilai sahih oleh al-Albani)

Wallahu a’lam.
Read more...

Tuesday, May 28, 2013

Hidup Gelandangan 2 tahun yang lalu

0 comments
Masalah akan datang setiap hari. 2 Tahun dulu bila saya di hadapkan dengan masalah besar ,pada ketika itu saya seperti ingin mahu melarikan diri kerana tidak mampu menghadapinya. Saya berfikir jika saya melarikan diri adakah masalah tersebut akan selesai. Ya saya akui saya pernah melarikan diri dengan alasan lain daripada masalah. Akibatnya masalah tu diselesaikan oleh orang lain dan menyusahkan orang lain dan mereka terpaksa menyelesaikannya. Dimana harga diri saya . Masalah saya orang lain yang tolong selesaikan Saya dikecam hebat. Maruah diri sudah tiada. Ketika itu saya sudah tidak tahu bagaimana untuk menghadapinya . Fikiran saya jadi buntu. Jiwa saya jadi kacau.Saya sudah tidak nampak jalan lain melainkan " Mati" dan "Berdiam" diri. Saya kembali membaca semua buku2 petua kejayaan yang telah saya simpankan dalam kotak usang di stor rumah. Namun masih belum menemui jalan penyelesaian.

Jiwa saya terlalu kacau dan tidak tenteram. Bermunajat kepada Allah swt. Tapi sangat malu, kerana jujur saya mengatakan bahawa ketika saya berada di ambang kejayaan saya lupa kepada Maha Pencitpa,. Saya malu dan tersangat malu kerana ketika saya berada dalam kesulitan dan kesusahan baru saya kembali merayu kepadanya memohon pertolongan. Kejayaan tanpa kekuatan keimanan akan membuatkan kita hanyut dalam kealpaan tentang siapa Tuhan yang Maha Esa. 

Saya mengambil keputusan untuk keluar rumah ,berjalan kaki, pada ketika itu jam 11.00mlm. Saya sebenarnya tidak tahu kemana hendak dituju. Mahu pulang ke kampung malu. Nak minta tolong kawan-kawan adalah tidak mungkin sama sekali. Saya berjalan kaki sejauh lebih kurang 8 kilometer, kerana tiada perhentian bus berhampiran dirumah saya. Tiada teksi dan tiada bus melalui kawasan rumah saya. Saya dikejar anjing liar ketika melalui satu kawasan dalam perjalanan ke perhentian teksi 8 kilometer dari rumah saya. Inilah harga yang saya perlu bayar. Saya kehilangan keluarga, saya kehilangan harga diri. Dalam fikiran saya ketika itu hanya terfikir mahu ke Puduraya , dan saya ingin bersama-sama dengan pengemis dan kutu jalan yang mendiami lorong-lorong sunyi dan sempit di sekitar hentian puduraya.

Saya tidak ada duit yang banyak dan saya hanya membawa 3-4 helai baju ketika itu. Serius saya memang sudah berfikir untuk bersama mereka ( pengemis ) atau dalam bahasa lain 'Manusia Gelandangan" Saya melihat dunia saya akan berakhir disitu ketika itu. Saya ada keliuarga tapi saya tidak mahu terus menyusahkan mereka, ayah dan ibu saya sudah terlalu tua untuk mendengar masalah saya . Saya tersanga-sangat memerlukan seseorang , saya sangat2 memerlukan teman untuk berbicara ketika itu. Maka saya rasa tidak ada lain mungkin bakal rakan "gelandangan" saya nanti boleh menerima saya. Kerana saya rasa nasib saya ketika itu sama dengan mereka.

Saya sudah tidak peduli dengan kebersihan saya dan saya sudah tidak peduli dengan tahap kesihatan saya ketika itu. Saya menaiki bus ke puduraya. Sampai di puduraya saya hanya berehat dikerusi . Hanya melihat gelagat manusia disana yang berbagai rupa dan gaya. Saya masih memikirkan tentang nasib saya. Kemana saya selepas itu dan bagaimana saya di masa depan saya tidak tahu. Saya sudah menutup keinginan dan kehendak besar saya. Saya sudah merasakan bahawa tiada cahaya yang terang buat saya. Pukul 2pagi pengawal keselamatan menghalau saya dan beberapa orang yang masih di situ kerana pudurraya mahu ditutup, ketika itu puduraya masih sedang dalam 'pengubahsuaian' masih belum di buka sepenuhnya. Saya beredar ke KFC di hadapan puduraya.

Saya tidak mempunyai banyak wang untuk makan ketka itu jadi saya hanya menumpang duduk di dalam KFC sehingga pukul 4pagi, dan selepas itu saya dan beberapa orang yang berada di KFC diminta untuk berada diluar kerana pekerjanya mahu tutup sementara untuk pembersihan. Saya keluar dan duduk di tepi pintu kedai berhampiran. Saya sudah benar-benar seperti orang gelandangan yang tidak punyai rumah dan tidak ada keluarga. Keluarga dan segelintir kawan2 yang masih ingat menelefon saya tapi saya tidak mahu jawab sebab saya malu dengan mereka. Saya malu kerana dulu saya berada dipentas seperti seorang bos seperti seorang pakar motivasi , mana mungkin seorang pakar motivasi boleh berada dan tidur dikaki lima. Sangat tidak mungkin . Tapi itulah yang terjadi dan itulah kenyataannya.


Read more...

Thursday, May 23, 2013

0 comments

Dunia adalah tempat kita bercocok tanam. Sedang akhirat, tempat kita menuai hasil. Meski demikian, Islam tak pernah melarang umatnya untuk berikhtiar mengais rezeki dunia. Hanya saja, ada beberapa rambu-rambu yang harus diperhatikan dalam mencari rezeki tersebut:

1. Mencari Rezeki adalah Ibadah
Motivasi paling kuat dalam mencari rezeki adalah menjadikannya sebagai amal ibadah. Firman Allah, “Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi, dan carilah karunia Allah sebanyak-banyaknya dan ingatlah Allah banyak-banyak agar kamu beruntung.” (al-Jumu`ah [62]: 10).


2. Memelihara Iman
Modal awal seorang Muslim dalam berusaha adalah takwa. Selain itu, ia juga menjadi kunci utama mendatangkan rezeki. Allah berfirman, “…Barang siapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangka.” (ath-Thalaq [65]: 2-3).


3. Mencari yang Halal
Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam (SAW), “Tak akan bergeser dua telapak kaki seorang hamba sampai ia ditanya tentang umurnya, untuk apa dia habiskan? Tentang ilmunya, dalam hal apa dia amalkan? Tentang hartanya, darimana dia dapatkan dan kemana ia nafkahkan? Dan tentang badannya, dalam hal apa dia binasakan? (Riwayat at-Tirmidzi, dishahihkan oleh al-Albani dalam Shahih Targhib wa Tarhib).


4. Memperbanyak Istighfar dan Taubat
Firman Allah, “Maka Aku katakan kepada mereka: ‘Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, memperbanyak harta dan anak-anakmu, mengadakan untukmu kebun-kebun, dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.” (Nuh [71]: 10-12).


5. Rajin Berinfak
Ibnu Katsir menjelaskan: Betapapun sedikit harta yang kamu infakkan pada perkara yang diperintahkan kepadamu, ataupun yang bersifat mubah (boleh), niscaya Allah pasti menggantinya untukmu di dunia. Sedang di akhirat kamu akan diberi pahala dan ganjaran. Firman Allah, “…Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan maka Allah akan menggantinya dan Dialah sebaik-baik pemberi rezeki.” (Saba’ [34]: 39).


6. Ringan Tangan kepada Orang Lemah
Memuliakan dan suka menolong orang lemah menjadi salah satu rahasia dalam mencari rezeki. Sabda Nabi SAW, “Tidaklah kalian mendapatkan pertolongan dan mendapatkan rezeki melainkan disebabkan orang-orang lemah di antara kalian.” (Riwayat al-Bukhari).


7. Menyambung Tali Silaturahim
Sabda Rasulullah SAW, “Pelajarilah nasab-nasab kalian agar kalian dapat menyambung tali silaturahim kerabat-kerabat kalian. Karena sesungguhnya menyambung tali silaturahim itu adalah sebab kecintaan di dalam keluarga, sebab berlimpahnya harta, dan sebab tertundanya ajal (umur diperpanjang).” (Riwayat Ahmad, at-Tirmidzi, dan al-Hakim)


8. Tak Meminta-minta
Sabda Nabi SAW, “Salah seorang dari kalian senantiasa meminta-minta sehingga dia akan menjumpai Allah dalam keadaan tidak ada daging di wajahnya.” (Muttafaq’alaihi).


9. Bersikap Zuhud
Zuhud adalah obat penawar dari kegemerlapan dunia. Dengannya, seorang Muslim dapat terjaga dari fitnah dunia. Wasiat Nab SAW, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau orang yang sedang dalam perjalanan.” (Riwayat al-Bukhari)


10. Tawakkal kepada Allah
Firman Allah, “…Dan barang siapa yang bertawakkal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya…” (Ath-Thalaq [65]: 3). Tawakkal di sini tak bermakna berpangku tangan, tanpa mau berusaha sedikit pun. *Masykur/Suara Hidayatullah MEI 2008


Read more...

Tuesday, May 21, 2013

Kerjaya Sebagai Pemandu Teksi [I]

0 comments
Saya ingin berkongsi tentang kisah hidup sebagai seorang pemandu teksi dikuala lumpur ,tiada kisah yang akan saya sembunyikan ,yang baik anda ambilah sebagi pelajaran dankisah yang buruk anda jadikan lah sebagai sempadan pengajaran, hampir 2 tahun saya berada di bidang ini , cerita sebagai pemandu teksi saya ini meliputi kisah DAHULU,KINI dan AKAN DATANG berserta dengan analisis saya tentang masa depan bidang pengangkutan awam yang paling popular ini . Saya kira masa dan pengalaman saya selama hampir 2 tahun sudah agak cukup bagi membolehkan saya bercakap dan bercerita sedikit tentang perkara ini. Kisah ini mungkin agak panjang namun saya akan ceritakan sedikit demi sedikit secara bersiri dan mengunakan tajuk yang berlainan tetapi sangat berkaitan antara satu sama lain.

Saya mengambil keputusan untuk meninggalkan Bandung,Indonesia pada 25/06/2011 ,dan memulakan kerjaya sebagai pemandu teksi dengan sebuah syarikat yang agak besar di kuala lumpur pada 16/08/2011. Kerana itu sahaja perkerjaan yang mudah dipohon tanpa kelulusan kerana saya sudah penat menghadiri beberapa temuduga di beberapa buah syarikat kecil dan besar sebelum dari itu. Terus terang saya katakan saya tidak tahu langsung dan tidak mempunyai pengalaman langsung sebagai pemandu teksi. Selama 2 tahun saya pulang pergi ke Indonesia hampir keseluruhannya saya dipandu oleh pemandu teksi ke Bandara ( Airport dalam bahasa Indonesia ) atau Klia. Tidak pernah terfikir pun suatu hari yang saya akan menjadi pemandu. Selalunya saya duduk dibelakang teksi sebagai 'Guest" atau "Tetamu" ke Airport. Saya seperti seorang bos atau VIP dilayan begitu baik oleh pemandu teksi yang membawa saya. 

Sungguh saya tidak sangka daripada seorang yang "dibawa'" saya menjadi seorang "pembawa" ( pemandu teksi ) selepas itu. Dan yang paling teruknya saya tidak tahu arah jalan pun di Kuala Lumpur. 3 hari sebelum saya memulakan kerjaya atau diterima sebagai pemandu teksi saya perlu melalui prosedur pertama iaitu perkara yang paling saya tidak suka iaitu "Temuduga". Huh!!.. Demi masa depan dan masalah kewangan yang semakin menghimpit saya menebalkan muka. Saya ditanya oleh Mr Tam ,manager syarikat tersebut adakah saya tahu lokasi hotel-hotel utama di kuala lumpur? Saya jawab , ''maafkan saya tuan saya tidak tahu langsung dimana hotel-hotel tersebut tetapi saya sangat-sangat memerlukan pekerjaan ini kerana saya memerlukan wang dan berilah saya peluang". Barangkali melihatkan wajah sayu saya maka Mr Tam (seorang pengurus yang berwajah kasar dan bengis ) memberikan saya list hotel dan memberi saya tempoh 3 hari untuk saya menghafal jalan . Pada malam selepas itu saya menaiki motosikal mencari jalan dan lokasi hotel-hotel yang terdapat di list yang diberikan. Pada hari Isnin 15/08/2011 saya kembali menemui Mr Tam di pejabat beliau dengan penuh doa dan harapan. Akhirnya dengan izin Allah swt saya diterima bekerja di syarikat tersebut sebagai pemandu teksi.
Saya memulakan hari pertama sebagai pemandu teksi dengan mendapat satu trip ke Klia , terus terang lagi saya katakan saya cuma tahu satu jalan sahaja ke Klia ketika itu dan tidak tahu pun ada jalan alternatif lain untuk ke KLIA dan saya cuma tahu LCCT sahaja tidak KLIA.

Maka pengalaman dan kesilapan pertama saya di hari pertama sebagai pemandu teksi itu ialah saya telah masuk di salah lorong iaitu lorong VIP lane 1 di Level 5 ( Depature Hall ) KLIA. Dan saya ditahan polis trafik akibat dari kesalahan saya memasuki lorong yang salah tersebut. Aduh!! dugaan dan cubaan betul. Dan untuk pengetahuan , sebagai pamandu teksi segala perbelanjaan NGV atau Petrol , Toll dan Parking Fee adalah atas modal sendiri. pemandu teksi hanya perlu membayar kadar sewaan sehari rm45 untuk teksi budget seperti saya. Saya pada ketika itu sangatlah tidak arif tentang pengurusan perbelanjaan serta kos operasi trip pemandu teksi. Saya betul-betul hampir-hampir kehabisan wang ketika itu. Disamping masih belum boleh mengurus waktu dan perjalanan untuk membiayai bayaran sewaan harian teksi tersebut. 

Saya cuba untuk meminta nasihat dari pemandu-pemandu teksi yang lain di tempat saya terutamanya rakan-rakan pemandu melayu di syarikat tapi respon yang buruk ,kelihatan mereka seolah-olah tidak mahu berkongsi ilmu , sedih sekali, ..

bersambung....



Seng Wani ( Safawi Taharim )
Senawang, Negeri Sembilan 10:23hrs , 21/05/2013
Read more...

Monday, May 20, 2013

Peluang untuk hidup 40 tahun lagi

0 comments
Memulakan tugas baru , idea baru , dalam suasana baru, masyarakat baru , rakan baru , rumah baru, wang baru dan yang paling penting semangat baru, setelah melalui 'Dunia Kosong" 2 tahun lepas ,maka pada hari ini dengan doa dan harapan agar diberi peluang oleh Allah Swt tuhan yang maha berkuasa untuk terus hidup lebih 40 tahun lagi.

Doa dan harapan ini adalah kerana masih banyak perkara yang belum diselesaikan, terutamanya yang melibatkan tanggugjawab, dan tanggugjawab ini harus diselesaikan di dunia sebelum ke akhirat kerana jika tidak selesai didunia maka akhirat nanti akan menjadi satu masalah dan dosa yang tidak tahu bagaimana keadaannya. 

Saya beranggapan dunia yang berada dihadapan lebih mencabar dari dunia yang pernah dilalui sebelumnya. Namun ketakutan dalam diri tidak wujud seperti yang saya alami 2 tahun yang lepas. 2 tahun lepas saya merasakan bahawa saya sudah tidak mungkin akan bertemu hari ini 20 Mei 2013. Yang saya bayangkan ketika itu ialah dunia saya akan berakhir selepas beberapa hari ketika itu.

Masih belum menetapkan apakah halatuju tahun 2013 ini. Secara peribadi saya ingin melakukan banyak perubahan samada perubahan yang bersangkutan dengan perkara peribadi atau perkara yang melibatkan orang lain iaitu masyarakat. Sekarang hidup tidak boleh hanya memikirkan diri sendiri sahaja seperti sebelum ini. Diri sendiri akan terkesan dengan apa yang berlaku disekeliling sebagai contoh kehidupan peribadi kita akan terkesan dengan perubahan geopolitik di tempat yang kita tinggal. Kerana politik mempengaruhi pemikiran masyarakat , pengaruh tersebut merubah pola bertindak masyarakat tersebut. Sebelumnya saya mengambil pendirian untuk  tidak terlibat dengan PRU-13 yang telah pun berlangsung, namun semangat dan pengaruh yang ada 10 tahun yang lalu membuatkan saya tidak boleh tidak kena menyumbang sesuatu untuk PRU-13 . Walaupun saya telah tidak mahu terlibat pada PRU-11 dan PRU-12. Saya mengambil pendekatan sederhana dengan terlibat di belakang tabir pada PRU-13. Ini adalah kerana saya tidak mempunyai kapasiti dan kemampuan yang besar untuk terlibat secara sepenuhnya walaupun diminta oleh beberapa rakan lama yang kini telah pun menjadi Yang Berhormat. Saya ucapkan Syabas dan Tahniah.

2013 yang sudah berada di pertengahan jalan harus menjadi tahun yang menyimpan rekod cemerlang buat saya. Saya tidak mahu kotak kejayaan 2013 kosong seperti 2 tahun yang lepas. Perlu ada sesuatu biarpun kecil bak kata orang biar ada walaupun kecil dan berhasil. Kalau tak dapat ikan yang besar yang kecil pun jadilah dulu.

Seperti perangai dan tabiat yang sebelumnya saya rancak merancang dan melaksanakan apa yang dirancang. Bergerak dengan sangat perlahan akibat kekurangan dana,kuasa,kepercayaan dan sokongan namun usaha selama setahun semakin menampakkan hasil. Pendirian kali ini ialah " tak perlu heboh-heboh" biar dunia tahu sendiri. Kalau sebelum ini "yang melakukan" berada di hadapan dan "yang dilakukan" berada di belakang , namun kali ini "yang dilakukan" berada dihadapan dan "yang melakukan" ( pelaku ) berada di belakang. Kalau sebelum ini "pelaku" berada di hadapan dan risiko yang dihadapi dirasai dahulu oleh si "pelaku" keadaan tersebut menyebabkan apa yang dilakukan oleh pelaku "Musnah". Kali ini pelaku perlu di lindungi terlebih dahulu..

Saya berdoa agar permulaan kembali kali ini adalah permulaan untuk satu kejayaan dan usaha yang paling hebat dalam sejarah hidup . 15 Jun 2013ini usia saya bakal melangkah ke 37 tahun. Saya menganggarkan saya mempunyai 5 tahun peluang dalam bentuk fizikal dan mental untuk membina impian , dan selepas itu saya sudah mungkin kehilangan separuh kekuatan fizikal dan harus menggunakan kekuatan mental. Bererti dalam tempoh 5 tahun kedepan ini adalah waktu paling bertenaga sebelum usia saya menjejak ke 43 tahun.

Saya juga menaruh harapan yang besar untuk melihat pengabungan keluarga yang saya bentuk terhasil dengan cemerlang dan gemilang. Usaha untuk membentuk dan menyatukan keturunan sedang di lakukan. Sedikit demi sedikit alhamdulillah. Meskipun ada sedikit masalah namun ianya bukan masalah besar kerana hanya sekadar perbezaan pendapat. 

Semoga saya suksess kali ini..Inikalilah...

Seng Wani ( Safawi Taharim )
Senawang, Negeri Sembilan 12:02hrs , 20/5/2013


Read more...

Tuesday, April 30, 2013

Wanita Tergamak Jalin Hubungan Rakan Anak Sendiri

0 comments


isteri curang dengan kawanMELAKA - Usianya baru mencecah 17 tahun dan berkenalan dengan ibu kepada rakan baiknya, tetapi lain pula jadinya apabila dia menjalinkan hubungan terlarang dengan wanita tersebut.
Hubungan terlarang remaja itu dengan wanita berusia 29 tahun berkenaan terbongkar apabila sepasukan penguatkuasa Jabatan Agama Islam Melaka (Jaim) menahan pasangan terbabit kira-kira 11 pagi semalam di Pantai Crystal Bay, Alai, dekat sini, selepas mendapat aduan mereka melakukan adegan melampau dengan bercium dan berpelukan di kawasan terbuka.
Aksi sumbang itu dikatakan menimbulkan perasaan jijik orang ramai lalu bertindak menghubungi Jaim untuk tindakan lanjut.
Ketua Pegawai Penguatkuasa Agam Jaim Rahimin Bani berkata, sepasukan anggotanya bergegas ke lokasi berkenaan selepas mendapat aduan mengenai kegiatan sumbang dilakukan pasangan terbabit.
Katanya, ketika tiba pasangan terbabit masih duduk dalam keadaan rapat dan apabila disoal mereka mengakui melakukan perkara tidak senonoh sebelum itu.
“Agak mengejutkan pemeriksaan pengenalan diri mendapati wanita tiga anak terbabit masih berstatus isteri orang, tetapi memberi alasan dalam proses penceraian.
“Lelaki terbabit itu juga berstatus remaja dan sepatutnya menduduki Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) tahun ini, namun sudah meninggalkan alam persekolahan lebih awal,” katanya di sini, semalam.
Rahimin berkata, siasatan lanjut juga mendapati remaja lelaki berkenaan mula mengenali wanita terbabit sejak beberapa bulan lalu hasil perkenalannya menerusi anak sulung lelaki wanita itu yang berusia 13 tahun.
Katanya, remaja lelaki terbabit terlebih dulu berkawan baik dengan anak kepada wanita berkenaan dan kebetulan terus menjalinkan hubungan dengan ibunya.
“Pasangan terbabit datang ke lokasi berkenaan dengan menaiki motosikal yang ditungganggi remaja terbabit sejak jam 9 pagi dan sejurus sampai mereka terus melakukan perbuatan tidak senonoh,” katanya.
Beliau berkata, pasangan terbabit ditahan mengikut Seksyen 71, Enakmen Kesalahan Syariah Negeri Melaka 1991 kerana melakukan perbuatan tidak sopan.
“Sabit kesalahan boleh didenda sebanyak RM1,000 atau penjara selama enam bulan atau kedua-duanya sekali,” katanya.

- Harian Metro / MD
Read more...

Sunday, March 24, 2013

[ AZZAM 2013 ] Antara realiti dan fantasi

0 comments
[ AZZAM 2013 ] Antara realiti dan fantasi



Sudah lama tidak menulis di blog ini, inilah posting pertama untuk tahun 2013 ini. Setelah blog ini ditukar nama kepada nama sebenar penulis iaitu aku sendiri, Tahun 2012 tahun yang penuh dan sarat dengan cerita yang betul-betul telah merubah sepenuhnya perjalanan hidup aku . Aku sudah tidak seperti dulu. Sangat jauh berbeza sekali.

Aku akan kembali aktif berblog tidak berapa lama lagi. Mudah-mudahan dipermudahkan Tuhan yang Maha Esa untuk segalanya.
Read more...

Friday, October 19, 2012

" Seng Wani " sepanjang 15 tahun...( 1997 - 2012 )

0 comments
 "SENG WANI" ,Beliau bukan dikalangan manusia pintar dan hebat seperti manusia lain, Beliau lahir dari keluarga yang susah,keluarga kampung, keluarga dan adek beradek yang kurang pendedahan tentang dunia luar atau dalam ertikata lain 'not to educated' .Ini bukan bermakna keluarga yang bodoh dan lemah. Beliau mempunyai satu keluarga yang mempunyai kekuatan ikatan silaturahim yang sangat kuat. Beliau dikelilingi dengan adek beradek yang kuat ikatan kasih sayang. Meskipun dalam sejumlah adek beradek ada yang tidak sehaluan dari pelbagai segi namun dari segi kasih dan sayang sesama adek beradek mereka tetap kuat dan boleh bersatu.

Dari 7 + 4 adek beradek beliau adalah diantara yang paling 'terkeluar' dari arus dan susunan didikan keluarga. Atau dalam erti kata lain beliau sering bertindak diluar dari kotak fikiran dan haluan keluarga. Sejak dari lahir beliau dididik oleh arwah datuk dan nenek. dan tidak selalu bersama dengan ayah. Ini kerana ibu beliau meninggal sejak dari beliau berumur 6 jam . Ibunya meninggal selepas beberapa jam melahirkannya. Oleh kerana berlaku percampuran didikan maka mungkin sebab itu beliau agak lain dari yang lain dalam keluarga.

Kehidupannya dikatakan tidak 'tersusun' seperti adek beradek yang lain. Sejak dari kecil dia suka berdikari. Ketika waktu sekolah rendah lagi. Banyak perkara-perkara yang dikatakan "jangan" oleh orang tuanya tidak terlalu dipedulikan , belaiu lakukan jugak. Ada kesan baik dan ada kesan buruk yang beliau dapat. Oleh kerana beliau berada dalam kelompok keluarga dan masyarakat yang agak kurang pendedahan terhadap dunia luar (dulu ) maka ada diantara perkara yang beliau mahu lakukan itu mendapat tentangan dari keluarga dan rakan-rakan. Beliau dikatakan "degil ". Beliau mengatakan masih belum konfiden cuma beliau merasakan "kedegilan"  itu telah menaikkan dirinya hingga keperingkat ini. Meskipun dia tidak berjaya dan hebat seperti orang lain. Tapi kalau mahu diperhitungkan , dengan kekurangan dan serba tiada , tidak mungkin dan mustahil dia boleh sampai ketahap ini. Ini membuktikan tidak ada yang mustahil jika dengan keizinan Tuhan yang lebih berkuasa dari manusia.

Banyak tindakan yang dikategorikan 'tindakan berani mati' yang beliau lakukan sejak dari dulu, cuma diblog ini saya sekadar ingin kongsikan sedikit sahaja beberapa tindakan yang saya kira adalah tindakan berani yang beliau lakukan, saya katakan "tindakan berani" kerana tindakan beliau ketika itu tidak berani dilakukan oleh orang lain yang setaraf dengannya..ini kerana beliau bukan dikalangan manusia berpendidikan tinggi, masuk universiti pun separuh jalan. Namun di sebabkan tindakan berani beliau di pelbagai bidang memberikan pengalaman kuat buatnya sehingga pernah ideanya di ikhtiraf diperingkat antarabangsa.

1- Mengambil alih perniaagan Kedai Roti di R & R Sungai Perak yang pada ketika itu sudah hampir bankrap ( 1997 )

Mengambil alih perniagaan kedai roti yang pada ketika itu hampir muflis dan hampir ditutup , pengambil alihan ini juga ketika beliau tidak mempunyai sebarang pengalaman menguruskan perniagaan besar.
- Beliau dapat memajukan kedai tersebut dan menukar dari perniagaan roti kepada perniagaan gerai makanan yang mempunyai pekerja seramai 11 orang dengan pendapatan bersih RM30ribu sebulan.
- Setelah 2 tahun beroperasi beliau tidak dapat mempertahankan kejayaan akibat kemelesetan ekonomi 1998, dan telah menyerahkan kembali ke pihak pengurusan PLUS Bhd.
- Risiko yang ditanggung kerugian dan tunggakan gaji kepada pekerja.

2- Menubuhkan Cawangan Parti Politik ( 1999 )

Sehingga menimbulkan sedikit huru hara dan pergolakan yang mengejutkan apabila penubuhan cawangan tersebut telah menyebabkan kekuatan parti lawan lumpuh kerana sudah lebih 20 tahun parti perbangkang tidak boleh bertapak di cawangan tersebut.
- Beliau tidak mengetahui pengehtahuan langsung sebagai ahli politik ,malah dia boleh dikatakan sangat muda pada ketika itu. Penubuhan cawangan parti tersebut telah mendapat liputan luas di surat khabar ketika itu hingga mukanya terpampang di surat khabar tersebut.
- Keadaan tersebut telah menyebabkan beliau menghadapi pelbagai keadaan yang tidak menentu dan sedikit sebanyak telah merubah perjalanan hidupnya..

bersambung di lain post.....

Read more...

Thursday, October 4, 2012

Air Mata Seorang Manusia yang telah GAGAL..

0 comments

[ Di Olah dari kisah benar seorang yang kini bergelar Usahawan Berjaya ]


En Din (bukan nama sebenar) ,sejak kecil sudah bercita-cita mahu berniaga sendiri. Apabila wang simpanannya cukup RM40,000, iaitu selepas 3 tahun menjadi tukang masak disebuah restoran dan 5 tahun bekerja dengan sebuah cawangan syarikat katering dan pengurusan acara luar negara dalam jabatan khidmat lepas jualan, beliau mengambil keputusan berhenti kerja dan memulakan bisnes katering dan pengurusan acara.


Di tempat kerjanya beliau mendapat penghargaan daripada pengurusan syarikat dan pernah menerima bonus galakan atas mutu perkhidmatan yang diberikan kepada para pelanggan di bawah jagaannya. Enam bulan sebelum meletak jawatan beliau di lantik menjadi pengurus kanan dibahagian akaun pelanggan korporat yang bertanggungjawab menguruskan kontrak katering dan pengurusan acara melebihi 50 juta.


Sebelum menghantar surat perletakan jawatannya, beliau sudah mula pergi dari satu restoran ke restoran mencari restoran yang bersedia memberi potongan harga dan perkhidmatan terbaik apabila beliau membuat tempahan dari mereka. Dalam fasa pertama beliau berniaga,disebabkan modalnya kecil ,beliau cuma merancang mahu mendapatkan tempahan-tempahan kecil bagi pelanggan kecil dan syarikat-syarikat persendirian sahaja.


Beliau membelanjakan RM3000 bagi mendaftarkan syarikat sendirian berhad. Ini kerana bagi mendapatkan kontrak kerajaan ,beliau perlu mempunyai syarikat sendirian berhad.


Kemudian beliau membelanjakan RM8000 lagi bagi menyewa ruang pejabat kecil di Puchong dan membeli peralatan pejabat manakala RM2000 bagi alat-alatan katering tambahan. Beliau membayar RM3000 wang pendahuluan membeli sebuah van yang digunakannya bagi mengangkut peralatan katering dan lain-lain.


Kemudian beliau mengambil seorang kerani dengan gaji RM700 sebulan bagi menjaga pejabat dan seorang Pembantu Katering dari majikan lamanya dahulu dengan gaji RM1100 sebulan bagi melaksanakan kerja-kerja pengurusan katering. Beliau sendiri akan membuat kerja-kerja pemasaran.


Beliua membayar RM3000 bagi menaikkan papan iklan besar di luar pejabatnya. Beliau membelanjakan RM2000 bagi mencetak kad bisnes,kepala surat,sampul,inbois,resit dan brosur pekhidmatannya. Beliau membelanjakan RM7000 bagi membeli komputer dan memasang internet dirumah dan di pejabatnya. Kemudia beliau menbayar RM500 kepada orang yang di upah membuka lamanwebnya sendiri bagi mengiklankan perkhidmatannya.


Pada bulan pertama En Din memulakan bisnesnya ,beliau berjalan kaki dari rumah kerumah,dari sekolah ke sekolah, dari pejabat ke pejabat disekitar tempat tinggalnya bagi mengedarkan brosur perkhidmatannya. Dimana sahaja beliau ternampak peti surat, disitulah beliau memasukkan brosurnya di surau-surau dan dimasjid-masjid sekitar tempat tinggalnya.


Beliau kemudian membeli tiga keping kadbod,gergaji kecil,cat putih dan hitam,berus,tukul dan paku lalu menyuruh pembantunya supaya membuat papan iklan kecil yang hendak dipakukannya pada pokok-pokok ditepi jalan bagi dibaca oleh pemandu kereta yang lalu lalang. Pada papan iklan itu dituliskan "PERKHIDMATAN KATERING 019-38XXXXX"


Pada bulan kedua, beliau membayar RM1200 kepada tiga orang pengedar surat khabar supaya menyelitkan brosurnya kedalam surat khabar yang diedarkan dari rumah ke rumah.


Pada bulan ketiga,beliau pergi dari satu kilang ke satu kilang,dari satu jabatan kerajaan ke satu jabatan kerajaan,dari satu bangunan ke satu bangunan bagi memperkenalkan dirinya dan perkhidmatannya


Setiap hari beliau memeriksa laman webnya,tetapi tiada sebarang pesanan katering yang masuk. Telefon dipejabatnya juga tidak menerima pesanan katering. Ada beberapa panggilan,tetapi tiada satu pun yang berakhir dengan sebarang pesanan katering. Begitulah keadaan bisnesnya selama tiga bulan pertama.


Pada bulan keempat,tiga pesanan kecil mula masuk, iaiatu katering untuk jamuan hari jadi dan jamuan tahlil daripada rumah-rumah sekitar tempat tinggalnya, tetapi selama sembilan bulan pertama,beliau hanya menerima tidak sampai 20 pesanan.


Sepanjang tempoh sembilan bulan itu, beliau menggunakan duit simpanannya bagi perbelanjaan sewa pejabat,gaji dua orang pembantunya dan lain-lain keperluan. Pada bulan ke empat,keraninya berhenti kerja kerana bosan duduk di pejabat tanpa banyak kerja dan sudah mendapat tawaran kerja di tempat lain.


Pada bulan kelima pula, pembantu kateringnya pula berhenti atas alasan yang serupa. Dari satu segi ,beliau malu pada dirinya sendiri apabila ditinggalkan pekerjanya,tetapi dari satu segi yang lain ,beliau bersyukur kerana beliau tahu tidak mampu lagi hendak membayar gaji mereka.


Pada bulan ke enam, En Din mengeluarkan wang simpanan Tabung Hajinya bagi membayar sewa. Semasa menghampiri bulan ketujuh,beliau mengeluarkan wang simpanan bank yang dahulu di buka atas nama anak sulungnya,waktu itu jumlahnya hanya RM640. Terlintas juga dihatinya hendak mengeluarkan wang syiling dalam tabung, tetapi beliau malu kepada isterinya.Pada bulan itu juga, beliau menutup pejabatnya dan beroperasi dari rumahnya sahaja, cara itu lebih murah.

Masuk bulan kesembilan,beliau tidak mampu lagi membayar sewa rumah. Sewa rumah dan susu dua orang anaknya terpaksa bergantung pada gaji isterinya,seorang guru. Bagi menambah pendapatan, isterinya menawarkan tuisyen matematik dan sains waktu petang kepada anak-anak jirannya yang datang kerumahnya dengan yuran RM40 sebulan seorang.

Masuk bulan ke-11,isterinya terpaksa memujuk pembantu rumahnya supaya bersetuju dibayar separuh gaji sahaja buat sementara waktu dan selagi keadaan mendesak. Beliau berjanji ,apabila sudah mampu nanti beliau akan membayar lebih daripada jumlah gaji yang terhutang. Mujurlah bibi Indonesia itu baik dan memahami keadaannya.

Masuk bulan ke-12,wang dalam akuan banknya tinggal RM27. Masuk bulan ke-13, beliau sudah tidak dapat membayar duit ansuran keretanya. Selepas tiga bulan tertunggak, bagi mengelakkan keretanya ditarik,beliau terpaksa menebalkan muka berjumpa seorang kawannya dan minta kebenaran menyimpan keretanya dirumah kawannya itu. Beliau kemudian membeli motosikal terpakai menggunakan wang isterinya bagi menghantar dan mengambil isterinya ke stesen LRT tiap-tiap hari.

Bagi berjimat,isterinya membeli kain-kain lampin bagi anak keduanya bagi menggantikan kain lampin pakai buang. Kain kain lampin itu digunakan sehingga nipis dan koyak, baru di ganti dengan yang baru. Baju dalam dan seluar dalam yang sudah longgar getahnya tidak mampu ditukar dan terus dipakai oleh isterinya.

Seminggu sekali,pada hari Ahad ,selepas sembayang subuh,beliau dan isterinya naik motosikal pergi ke pasar borong membeli ikan selar,sardin dan pelalin sebagai lauk. Di dapur sudah lama tidak ada beras siam, yang ada beras murah. Tidak ada lagi botol sos cili,tomato,nescafe ataupun jus oren. Sekiranya ada tetamu berkunjung,hanya teh-o yang dihidangkan bibi. Milo bungkusan kecil dibeli semata-mata untuk anak sulungnya. Sabun basuh, ubat gigi dan syampu yang dibeli pun saiz kecil sahaja dan jenama paling murah,digunakan berdikit-dikit.

Talian telefon rumahnya sudah dipotong,maka tamatlah riwayat laman webnya. Kemudia telefon bimbitnya pula di potong dan tamatlah riwayat papan iklannnya di pokok-pokok.
Estimnya jatuh parah. Hendak keluar rumah pun beliau berasa malu. Berat badannya sudah banyak susut,begitu juga berat badan isterinya.

Hubungan intim dengan isterinya terjejas teruk. Beliau mula tidak berani bercakap apa-apa dengan isterinya disebabkan beliau tahu nasi yang disuapkan itu adalah pembelian isterinya. Apa yang disuruh isterinya,terus dibuatnya tanpa bercakap sepatah pun. Beliau takut tersalah cakap,khuatir isterinya akan menempelaknya.
Bagi menunjukkan beliau bertimbang rasa atas kesukaran dan kesusahan yang turut ditanggung isterinya,beliau melakukan kerja-kerja rumah seperti membuang sampah,menukar lampin anak dan mengemas katil. Mujurlah isterinya anak sulung dan berasal dari kampung yang susah dan mempunyai ramai adek beradik,jadi isterinya memang pandai hidup cara orang susah.

Perkara paling sukar dikendalikan adalah perasaannya apabila memandang kedua-dua orang anaknya yang masih kecil. Hatinya paling tertekan apabila beliau ternampak kain lampin anak keduanya basah.

Sepanjang masa itu ,apabila ada kenduri-kendara saudara mara dikampung mereka tidak mampu balik. Malah pada tahun itu ,beliau dan isterinya tidak mampu pulang berhari raya dikampung. Pada suatu masa ayah mertuanya di kedah di masukkan ke hospital,isterinya terpaksa meminjam duit dari rakan sekerjanya bagi belanja minyak dan tol.

Mereka memulakan perjalanan jam 2 pagi kerana hendak mengelak dari bertembung dengan JPJ ataupun Polis di sebabkan keretannya sudah tidak mempunyai cukai jalan dan insuran kemalangan.

bersambung...

Read more...

Wednesday, October 3, 2012

2012 " kosong "....

0 comments
Salam Kembali.....

Saya memasuki tahun 2012 dengan jiwa "kosong", poket "kosong",reputasi "kosong" dan boleh dikatakan semuanya 'kosong" dan blog ini juga hampir "kosong". Kali terakhir pada 15 Jun 2012 blog ini di kemaskini.

Amat terasa "kemalasan" untuk berbuat sesuatu kerja "kosong" mcm ni. Tapi hari ini semangat yang telah "kosong" hampir satu tahun ini kembali berputik macam pokok kelapa yang dah lama tidak berbuah tetapi hari ni dah berbunga dan ada yang berputik. Cuma belum tahu putik ini akan menjadi buah atau tidak. Atau kalau dah berbuah pun belum tahu buah tu boleh dimakan atau tidak.

Saya pasti ramai yang baca blog ini, atau mungkin ada segelintir yang menunggu kemunculan posting di blog ini. Ada beberapa kemungkinan kategori pembaca blog ini diantaranya mungkin terdiri dari insan-insan yang pernah berurusan dengan saya, dikalangan pembaca-pembaca yang sudah lama mengikuti perkembangan tulisan di blog ini atau mungkin juga dikalangan 'searcher' atau 'pencari' maklumat diinternet yang tersesat ke link blog ini.

Hurmm...walaupun siapa anda yang membaca blog ini ,walauapapun sangkaan anda dan fikiran anda serta kata-kata anda terhadap blog ini, hari ini saya ingin mengucapkan terima kasih kerana masih teringin dan sudi melihat serta membaca blog yang tidak punya nilai  ini.

Saya akan cuba kembali menulis di blog ini walaupun sibuk dengan urusan duniawi yang entah sampai bila akan selesai. Kepada yang sabar menanti kemunculan 'sesuatu' di blog ini ,saya ingin  melahirkan rasa kegembiraan atas kesabaran anda, sesungguhnya kesabaran anda akan ada hasilnya.

Saya tidak berani menjanjikan masa yang tepat sebagai terusan janji, tapi saya hanya boleh berjanji terhadap usaha untuk mengotakan janji janji saya terhadap anda dan blog saya ini.

Tahun 2012 adalah tahun saya membawa angka "Kosong" atau "0" dan kini sudah berada dipenghujung tahun 2012 pun saya masih tetap membawa angka "Kosong". Namun saya percaya angka tersebut tidak akan selamanya "Kosong" akan berubah keangka-angka seterusnya hanya usaha ,takdir dan waktu yang akan menentukannya. Bagi yang boleh bersabar ,saya ucapkan terima kasih.

Selamat Berjaya
Read more...

Saturday, May 26, 2012

Where..?

0 comments
Where i am ?

15 JUN 2012
Read more...

Monday, May 30, 2011

Kenyataan Berhubung Masalah Pembantu Rumah

0 comments
Kenyataan Berhubung Masalah Pembantu Rumah (video)

Read more...

Friday, April 29, 2011

Jatuh - Bangun sahaja sendiri....

0 comments


Bukan mudah bagi orang melayu yang kecil dan yang serba kekurangan seperti saya untuk mencipta kejayaan dalam dunia perniagaan, terlalu banyak faktor yang dianggap sebagai satu cabaran yang harus diredahi , kali ini gagal lagi, apakah saya harus berhenti disini , membuang segala semangat dan keinginan untuk berjaya dalam dunia perniagaan yang terang-terangan di kuasai oleh bangsa dan kaum lain. Jika 1000 orang yang bersemangat dan bercita-cita seperti saya ini berpatah balik dan kembali seperti sediakala, makan aja apa yang aja, cukup sekadar pekerja biasa apa mungkin kuasa ekonomi dan perniagaan di perolehi dan dimiliki oleh orang kita melayu yang sudah pun jauh dan tersangat jauh di tinggalkan.


Apa yang pasti memang tersangat lah sukar untuk saya mengharunginya disaat begini . Terutama disaat menghadapi kegagalan. Kegagalan yang dialami ya mungkin lebih ramai lagi orang-orang melayu seperti saya ini jika begini sikap dan keadaannya iaitu tiada sokongan moral, tiada bantuan dan malah hanya cemuhan dan cacian dan tuduhan yang melemahkan yang diterima setiap hari dan saban hari , kalau keadaan seperti ini berterusan dari satu ganerasi ke satu ganerasi mungkin suatua hari nanti tidak akan ada manusia yang bernama orang melayu akan berjaya dalam dunia perniagaan dan ekonomi.


Saya tidak dilahirkan dalam keluarga perniagaan , saya juga tidak dilahirkan dalam keluarga yang kaya raya yang mempunyai wang berjuta-juta , dan saya juga tidak dilahirkan dalam keluarga atau kelompok manusia yang hebat dan berpendidikan tinggi. Saya bangun dan berusaha menyelami dan meredahi dunia perniagaan dengan satu niat, bukan hanya untuk diri, tapi untuk bangsa , untuk agama dan untuk dunia, agar saya mampu mengusai dunia yang sudah berkurun-kurun di miliki oleh kaum dan bangsa lain yang kini bersenang lenang atas kejayaan mereka.


Perumpamaan yang cukup mudah, kalau saya yang kerdil ini memulakan usaha menanam sayur dengan cita-cita untuk menguasai bidang pembekalan makanan asasi sayuran kepada umat tetapi apabila gagal tiada sokongan untuk bangkit kembali dan saya sudah tidak mahu meneruskan usaha menanam sayuran , apa mungkin suatu hari nanti anak bangsa akan makan sayuran yang ditanam oleh bangsa sendiri. Dan yang lebih buruk bagaimana kalau bangsa lain yang mengusai dunia sayuran sudah tidak mahu menjual atau membekal sayuran kepada bangsa kita? apa kita haru berperang hanya kerana sayuran yang bukan milik kita? Itu yang sering saya fikirkan.


Ketika ini dan disaat ini, kegagalan masih disisi saya, gagal akibat beberapa salah urus tadbir niaga, akibat dari kebodohan dan ketidaktumpuan, ya kegagalan ini biarpun puncanya banyak dari orang lain atau faktor lain yang pastinya diri sendiri atau saya sendiri yang bersalah kerana membiarkan faktor kegagalan itu wujud. Namun kegagalan sudah berlaku, apa kita semua tidak pernah gagal? atau apa semua manusia sentiasa betul? Kalaulah kegagalan akibat dari kebodohan itu berlaku apa mungkin beerti saya dianggap sebagai masnusia durjana yang menyebabkan orang lain juga gagal?


Walau apa pun saya mengakui dan menerima kegagalan ini dengan hati yang perit dan terpaksa namun dengan sikap yang terbuka. Jika diwaktu kegagalan ini saya bangun tanpa bantuan dan sokongan dari manusia lain dan tanpa kepedulian orang lain , apa mungkin saya harus mempedulikan orang lain selepas ini ? Jauh disudut hati saya mengatakan saya tidak boleh tidak untuk tidak mempedulikan orang lain, tapi saya sudah cukup kecewa kerana mempedulikan orang lain dikala senang tetapi saya tidak dipedulikan ketika susah. Kebencian terhadap sikap mempedulikan orang lain sudah semakin menebal didalam diri saya ketika ini.


Sejak dari dulu lagi, apa yang saya tidak peduli? Kalau dalam dunia perniagaan , bagaimana saya mewujudkan sebuah bazaar demi kepentingan orang melayu dengan mengenakan kos yang rendah , meskipun menanggung kos yang tinggi , tapi akhirnya apa yang saya dapat? Dituduh penipu lagi adalah, brengsek...Jadi apakah saya harus penduli dengan manusia lain selepas ini..?


Kedua, meskipun saya telah mengalami fobia akibat dari sikap ketidak pedulian itu saya tetap terus dengan agenda peduli dengan orang sebangsa saya, apabila menganjurkan kursus dan lawatan dengan kos yang rendah agar manusia sebangsa saya dapat berniaga, tapi akhirkan apabila berlaku masalah dan gagal , apakah saya dipedulikan ? Tidak sama sekali, malah saya mengalami nasib yang serupa ditinggalkan dengan cacian dan makian, mana sokongan orang2 kita? macamana orang yang bercita-cita besar dan mempunyai sikap patriotisma seperti saya ini mahu berjaya, kita tidak mungkin akan berjaya sendirian kalau mahu membina kejayaan untuk orang ramai lain... Terus apa yang berlaku ? Sekali lagi penerimaan yang jelek dari kegagalan ...


Mungkin selepas ini saya sudah tidak perlu mengingati dan mempedulikan orang lain, pentingkan diri sendiri saya, kalau susah biar aja, jangan peduli, di tolong dengan mengorbankan diri tapi akhirkan kita yang tersepit, ditinggalkan sendirian, ...brengsek..


Tidak semua kegagalan yang terjadi adalah disebabkan kesalahan kita, namun demikian risikonya tetap kita yang tanggung dan rasakan, biar apa pun faktor, yang pasti kita sendiri yang tanggung...nikmati aja, dan hadapi aja ...


Satu aja yang semakin di pelajari ketika ini , sudah jangan pedulikan orang lain, kalau jual barang jangan ada belas kasihan atau sifat membantu, kalau mau beli beli kalau tak mahu sudah, biar macam orang cina, lu mau beli beli kalau tak mau sudah jalan,..Lain kali biar aja , kalau tak ada duit cari la sendiri, kalau di bantu nanti senang ok lah gelak ketawa dengan kita, tapi bila susah , diam sahaja malah menikam kita dari belakang pulak,...brengsek..


Walau apa pun , ada hikmah disebalik kegagalan ini , bersyukur kerana masih diberikan nyawa untuk terus meneruskan perjuangan , sekarang berjuang untuk diri sendiri bukan untuk orang lain...jangan mudah percaya pada orang lain ...


Kalau jatuh , bangun lah sendiri walaupun susah dan payah, biarpun berdarah dan patah..bangun dan bangun sendiri..lupakan yang lain, itulah hakikat hidup sekarang, jatidiri dan moraliti murni manusia sudah tiada...teruskan saja.




note : ditulis dengan tanpa membacanya semula..
Read more...

Sunday, April 17, 2011

Di Tipu dan Di Tuduh Penipu

0 comments



Kerana sudah tidak tahan dengan tohmahan yang mengatakan kita ini penipu satu laporan polis telah pun di buat bagi mempertahan diri. Ini kerana urusan maid di lakukan dengan telus, transaksi bayaran yang di buat untuk pengambilan dan pengurusan maid di indonesia di lakukan dengan rekod bayaran. Yang ditipu adalah saya sendiri, apabila maid yang dijanjikan tidak dihantar/hilang dalam perjalan/lari ketika membuat pasport di imigresen/ medical yang tidak lulus/maid yang lari selepas di hantar ke majikan. Sedangkan kos telah dikeluarkan . Saya terpaksa menanggung kerugian yang besar. Hingga terpaksa mencari sumber kewangan tambahan bagi membayar balik kepada majikan. Ada majikan yang mengatakan saya ini penipu. Terserah dan terpulang kepada persepsi masing-masing terhadap saya. Yang pasti saya yang terlebih dahulu di tipu dan saya yang terpaksa tanggung kerugian gara-gara urusan maid yang tersangat2 mengecewakan.
Read more...

Sunday, March 20, 2011

Maid ( Pembantu Rumah ) Perkerjaan Berisiko Tinggi

0 comments
Setelah hampir 6 bulan terlibat dalam kerjaya perkhidmatan membekal pembantu rumah dapat dirumuskan pekerjaan atau perkhidmatan ini sangat berisko tinggi, risiko bagi pihak majikan ,pembekal dan pembantu rumah itu sendiri. Apa yang pasti perkerjaan membekal pembantu rumah yang saya jalan selama 6 bulan mengalami kerugian besar.
Meskipun 'demand' atau permintaan terhadap pembantu rumah di malaysia dan dimana-mana sahaja tinggi namun kerjaya sebagai pembekal , pengguna dan pembantu rumah ini sangat tinggi.

Bagi MAJIKAN , risiko besar yang sering dialami mereka ialah :


1- Kehilangan wang deposit atau bayaran akibat penipuan agen atau pembantu rumah itu sendiri
2- Ketidak sesuaian pembantu rumah itu sendiri, seperti tidak serasi dengan anak , pembantu rumah yang malas, atau pembantu rumah yang mencuri barang, pembantu rumah yang mahu pulang kenegara asal awal, penderaan terhadap anak secara tersembunyi dan pembantu rumah yang jadi 'majikan' di rumah majikan.
3- Terpaksa hantar anak ke taska atau terpaksa ambil cuti untuk jaga anak sebab pembantu rumah yang dijanjikan tidak sampai atau pembantu rumah lambat masuk

Bagi AGENSI ( pembekal ) ,risiko besar yang sering dialami mereka ialah :

1- Penipuan bagi pihak pembekal dari negara asal pembantu rumah [ wang deposit di kirim tetapi pembantu rumah tidak wujud atau tidak ada ]
2- Kerugian besar apabila pembayaran balik perlu ditanggung oleh agen dimalaysia meskipun wang deposit telah diserahkan kepada pihak 'tekong' yang menguruskan pasport pembantu rumah.
3- Kerugian apabila kos membuat pasport atau kos pembayaran 'uang kopi' kepada agen-agen yang menguasai bidang pembuatan pasport di negara pembantu rumah [ kos pasport yang asalnya IDR250,000 boleh jadi IDR1,700,000 ( pasport tanpa cip ) , IDR 650,000 menjadi IDR3,500,00 ( pasport biometrik ) ]
4- Kehilangan wang kos untuk pengurusan pembantu rumah apabila wang pendahuluan sudah di bayar kepada tekong , pembantu rumah hilang di tengah jalan ketika perjalanan dari tempat tinggal asal ke tempat pembuatan pasport

Bagi PEMBANTU RUMAH ,risiko besar yang sering dialami mereka ialah :
1- Penipuan maklumat majikan , sebagai contoh pembantu rumah diceritakan bahawa mereka akan bekerja dengan majikan yang mempunyai 1 orang anak tetapi bila sampai ke malaysia majikan tersebut punyai 5 orang anak. Dan ada juga pembantu rumah di janjikan untuk bekerja dengan majikan melayu tetapi bila sampai kesini mereka di paksa bekerja dengan majikan bukan islam.
2- Majikan yang tidak membayar gaji biarpun sudah tamat kontrak kerja.
3- Majikan yang tidak membuatkan permit kerja mereka ( bagi yang masuk menggunakan pas lawatan sosial )
4- Majikan yang melakukan penderaan fizikal,mental dan seksual

Perkara-perkara diatas adalah diantara risiko dan masalah yang sering berlaku dalam urusan pembantu rumah.

Sebagai seorang agen yang tidak rasmi atau dalam ertikata lain melakukan urusan perkhidmatan membekal pembantu rumah secara persendirian saya telah mengalami sendiri risiko yang diatas, di mana baru baru ini saya ditipu oleh 3 orang 'tekong' yang menjanjikan pembantu rumah dan urusan membuat pasoprt tetapi pembantu rumah tidak sampai dan pasport tidak ada dan siap hingga menyebabkan saya terpaksa membuat laporan polis.

Keadaan tersebut menyebabkan saya kerugian hampir RM20,000 ringgit. Keadaan tersebut juga menyebabkan repustasi baik saya menjadi buruk apabila dilabelkan sebagai 'penipu'. Keadaan tersebut juga menyebabkan saya membekukan dulu permohonan baru pembantu rumah. Sehingga kehari ini saya telah berjaya membekalkan 21 pembantu rumah. Daripada jumlah tersebut 1 pembantu rumah didera, 1 pembantu rumah dipulangkan atas alasan malas dan tidak serasi dengan anak majikan, 1 pembantu rumah lari ( pembantu rumah ini saya ambil dari agen dimalaysia ) , 3 pembantu rumah belum dan tidak dibuatkan permit. Dalam tempoh 6 bulan ini juga sehingga

kini masih ada 6 majikan yang belum mendapat pembantu rumah mereka. Seramai 6 orang majikan meminta semula deposit disebabkan pembantu rumah lewat sampai dan 4 pembantu rumah tidak sampai ( akibat saya ditipu agen dari indonesia )

Read more...

Friday, March 4, 2011

Berdirinya Ku Disini

0 comments

Berdirinya ku disini, hari ini dan disaat ini , kerana seseorang, seseorang yang amat aku sayang ( M_ _ _ _ ), yang tidak terhingganya kasih sayangku. Yang menjadi sumber inspirasi sepanjang hayatku. Dialah manusia terbaik yang pernah kutemui, sepanjang hidupku.

15 tahun dulu aku tidak menyangka sama sekali boleh kesini ,merentasi lautan dan negara yang dahulunya sangat asing bagiku. perbezaan budaya,bahasa, cara hidup dan aturan. Aku tidak mungkin berada disini tanpa kekuatan dan sokongan dari dia. Dia sendiri tidak tahu kejayan ku mengharungi hidup adalah kerana motivasi darinya . Aku berpegang kepada keyakinan diri ,petensi diri dan harga diri, biarpun dihadapkan dengan beribu kali kesilapan dan kegagalan.

Sudah lama aku tidak menulis lagi di blog ini, agak sibuk hingga pulang ke kampung jugak tidak sempat. Pokoknya bukan sebab sibuk sangat tapi setiap kali nak menulis rasa mcm tak berapa best. Entah kenapa, tapi hari ini ku gagahi diri untuk menulis, pada hari ini adalah hari penuh kesulitan, tak tahu samada ianya berlalu begitu saja atau apa apa saja yang buruk akan berlaku, namun sentiasa berdoa kepada Allah yang mencipta seluruh alam agar yang buruk itu bertukar kepada yang baik. Itu aja yang mampu ketika ini, kerana hanya DIA yang boleh merubah keadaan.

Aku sendiri tidak tahu dan menjangka kan apa yang berlaku pada hari ini. Berada di bumi asing, yang tidak pernah kukenal dan mengenaliku. Tidak pernah terfikir pun untuk kesini dan tinggal disini. Ada yang mengatakan apakah aku punya "orang" di sini yang membuatkan aku betah tinggal disini . Jawapanya "tidak". Pada asalnya aku tidak berniat berada disini. Ketika aku membuat kursus borong aku tidak begitu berpengalaman dan berpengehtahuan pun tentang dunia di sini. Tapi kursus borong yang aku anjurkan memerlukan aku berada disini. Di negara yang mempunyai penduduk hampir 400 juta ini . Terlalu padat dan sempit, tapi tidak menyempitkan akal dan fikiran ku. Ternyata terlalu banyak peluang yang ada yang masih berlum di teroka disini. Aku juga tidak menyangka jenama "Pasar Terbuka" yang belum pun gah di negara asalku diterima dengan begitu cepat disini. Bak kata orang 'kueh yang kita buat lebih cepat terjual di tempat orang berbanding di tempat kita sendiri'.

Dalam masa tidak sampai 1 bulan "Pasar Terbuka" sudah pun mempunyai tapaknya yang tersendiri. Disini sangat mudah untuk berniaga, semua orang boleh berniaga tanpa sekatan. Memberi peluang yang luas kepada kita untuk menjadi peniaga. Disini mereka langsung tidak tahu malu untuk berjualan atau berniaga atau memberi servis untuk mendapatkan uang. Saya dikatakan agak berjaya kerana membawa dan mewujudkan idea baru disini.

Lalu, kalau ini semua , di namakan kejayaan bagiku, untuk apa dan kepada siapa kejayaan ini ? Tidak lain dan tidak bukan hanya lah untuk keluargaku yang paling aku cinta dan untuk DIA. Dia yang begitu tabah,sabar dan tekun dalam melaksanakan tanggungjawabnya. Kalau DIA tidak ada kejayaan pada hari ini walau masih berantakan adalah sangat tidak bermakna bagiku.

Berjuang bermatian untuk membawa pulang kejayaan kalau tidak ada yang menyambutnya adalah kegagalan sebenarnya. Menanam jagung, lalu apabila jagung itu sudah membuahkan hasil tapi tiada siapa yang makan adalah tidak bermanafaat langsung penanamannya dan pembuahannya.

Sehingga kini sudah 16 tahun berlalu, beribu-ribu kegagalan yang aku tempuh, baik yang kecil atau besar. Namun belum sampai ketahap kehilangan nyawa. Kalau nyawa sudah hilang maka peluang untuk mencipta dan mewujudkan peluang sudah tidak mungkin bisa. Aku pernah hilang maruah dan harga diri, aku pernah hilang kawan dan sahabat,akupernah kehilangan kasih sayang, aku pernah hilang semua harta dan aku juga aku pernah hilang segala-galanya.


Pada suatu ketika, ketika aku berdiri aku sendiri tidak tahu apakah aku selepas ini, apakah yang akan berlaku selepas ini. Ya sememangnya sudah tentu kita tidak tahu apa yang akan terjadi pada hari esok. Sebab tidak tahu itu membuatkan kadang-kadanga aku menjadi takut menghadapi hari esok. Terutama disaat waktu bersama kegagalan , kegagalan kesannya pasti amat memeritkan.
Read more...

Sunday, January 16, 2011

Pasar Tegal Gubug Indonesia

0 comments

Melalui promosi dari mulut ke mulut, Pasar Tegalgubug pun semakin dikenal. Apalagi, lokasinya di sisi jalur utama pantura penghubung Jakarta dan Jateng, menjadikan Pasar Tegalgubug sangat mudah untuk dijangkau
Terik matahari yang membakar pesisir pantai utara (pantura) Cirebon perlahan menghilang. Sinarnya yang begitu garang, kini mulai tergantikan dengan semburat lembayung berwarna keemasan. Burung-burung di langit pun terbang beriringan kembali ke sarang.

Senja yang semakin gelap, tak membuat aktivitas warga di Desa Tegalgubug dan Desa Tegalgubug Lor, Kecamatan Arjawinangun, Kabupaten Cirebon, Jabar, menjadi sepi. Warga di dua desa yang bertetangga itu justru menunjukkan sisi kehidupannya yang lain. Remaja putra dan putri berpakaian muslim rapi berbondong-bondong pergi ke masjid dan mushala yang banyak berdiri di dua desa tersebut. Nuansa relijius yang tampak dalam kehidupan warga di kampung santri itu, memang tak lepas dari pengaruh keberadaan pondok pesantren yang juga banyak berdiri sejak puluhan tahun silam.

Tak hanya itu, aktivitas warga di kedua desa tersebut tak berhenti sebatas pelaksanaan ibadah ritual semata. Nilai Islam yang mengajarkan agar setiap muslim harus menjadi kuat dalam segala hal, termasuk bidang perekonomian, benar-benar mereka laksanakan. Melalui kegiatan perdagangan, mereka berupaya menjemput rezeki dari Sang Maha Pemberi Kekayaan.

Bidang perdagangan yang mereka lakukan itu berupa penjualan bahan-bahan sandang yang dipusatkan di Pasar Tegalgubug, yang berjarak kurang lebih 500 meter dari desa mereka. Tak hanya pakaian jadi, namun barang-barang lain yang mereka jual adalah bahan dasar pakaian, kerudung, taplak meja, gorden, seprei, maupun bahan sandang lainnya. Barang-barang yang dijual di Pasar Tegalgubug itu asli buatan tangan mereka sendiri.

Setiap hari, denyut kehidupan warga di dua desa itu seolah tak pernah mati. Deru mesin jahit dan hamparan kain yang akan dibuat menjadi barang sandang siap pakai, akan mudah ditemui dalam keseharian sekitar 6.000 warga di Desa Tegalgubug dan 8.124 warga di Desa Tegalgubug Lor. Proses pembuatan barang-barang sandang tersebut dilakukan di rumah masing-masing warga. Aktivitas itu dengan sendirinya telah menjadikan kedua desa tersebut sebagai kawasan home industry.

Desa Tegalgubug dan Desa Tegalgubug Lor terbagi menjadi lima blok, yakni blok satu sampai blok lima . Setiap blok itu masing-masing memiliki produk keunggulan. Untuk Blok Satu, produk yang diunggulkan berupa pakaian jadi, Blok Dua unggul dalam produk kelambu tempat tidur dan taplak meja. Blok Tiga unggul dalam produk kerudung maupun pakaian jadi. Blok Empat unggul dalam penjualan bahan dasar pakaian, dan blok lima unggul dalam produk seprei dan sarung bantal, taplak meja, maupun celana panjang.

Seluruh produk yang mereka buat itu selalu disesuaikan dengan tren yang sedang berkembang di tengah-tengah masyarakat, atau yang sering dikenakan para artis sinetron terkenal yang sedang naik daun. Bahkan, mereka pun menamakan produknya sesuai dengan nama artis atau tokoh yang mengenakan model pakaian tersebut. Karenanya, jangan heran jika menemukan ada kerudung ‘Benazir’ (Bhuto), kerudung ‘Teh Ninih’, baju ‘A Rafiq’, baju ‘Talita’ (sinetron Cahaya), ataupun baju ‘Azizah’ (sinetron Azizah).

Barang-barang sandang yang telah mereka produksi itu lantas dijual di Pasar Tegalgubug. Namun, keberadaan pasar itu tidak berlangsung setiap hari, hanya Selasa dan Sabtu yang menjadi hari ‘pasaran’ di pasar tersebut. Karenanya, setiap Senin dan Jumat sore, ribuan warga di dua desa itu akan berduyun-duyun mengangkut barang dagangan yang telah mereka produksi ke pasar tersebut, baik dengan menggunakan mobil bak terbuka ataupun becak.

Aktivitas perdagangan di Pasar Tegalgubug biasa dimulai selepas sholat Isya hingga keesokan harinya sekitar pukul 14.00 WIB. Para pembeli yang datang ke pasar tersebut tak hanya berasal dari wilayah Cirebon , melainkan juga berasal dari berbagai daerah lainnya di Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Pulau Sumatera, Kalimantan, Sulawesi , Nusa Tenggara, hingga negeri jiran Malaysia, bahkan negeri jauh seperti Afrika Selatan, Korea Selatan, maupun Nigeria. Selain kualitas yang bagus dan ketersediaan model pakaian yang lengkap, Pasar Tegalgubug pun diburu para pembeli karena harganya yang jauh lebih murah dibandingkan harga barang serupa di pusat perbelanjaan ataupun di toko biasa.

Salah seorang tokoh masyarakat setempat, Ir H Maslani Samad (47), menjelaskan, sejarah Pasar Tegalgubug dimulai sekitar tahun 1914. Saat itu, warga setempat menggantungkan hidupnya dengan membuat dan menjual kemben, yakni perlengkapan kebaya kaum perempuan pada masa itu. Pasalnya, kaum perempuan di Tegalgubug memang mahir dalam menjahit. Para pembeli kemben itu berasal dari luar wilayah Cirebon . Mereka berdatangan dengan menggunakan pedati pada malam hari. Karena itulah, hingga kini, aktivitas perdagangan di Pasar Tegalgubug telah dimulai sejak malam hari sebelum ‘hari pasaran’ tiba.

Seiring berlalunya waktu, aktivitas perdagangan di Pasar Tegalgubug pun terus berjalan. Namun, aktivitas perdagangan itu belum dapat meningkatkan perekonomian masyarakat setempat. Karenanya, kaum lelaki di desa tersebut lantas merantau ke Bandung untuk menjadi tukang becak. Tahun 1960-an, di Bandung mulai menjamur industri tekstil. Seringkali, pabrik-pabrik tekstil itu membuang sisa-sisa kain yang tidak mereka gunakan.

‘’Melihat hal itu, para tukang becak yang berasal dari Tegalgubug memungut sisa-sisa kain tersebut dan membawanya pulang. Mereka yakin kain-kain itu dapat dimanfaatkan bila diolah lebih lanjut oleh istri mereka yang memang pandai menjahit,’’ ujar H Maslani.

Keyakinan para tukang becak itu memang tidak keliru. Kain-kain sisa yang telah dijahit menjadi pakaian jadi itu, sangat laku dijual di Pasar Tegalgubug. Bahkan, permintaan pun terus meningkat hingga akhirnya mereka tak lagi hanya menggunakan kain sisa untuk dijahit menjadi pakaian jadi, melainkan juga membeli kain secara utuh.

Melalui promosi dari mulut ke mulut, keberadaan Pasar Tegalgubug pun semakin dikenal. Apalagi, lokasinya yang terletak di sisi jalur utama pantura penghubung Jakarta dan Jateng, menjadikan Pasar Tegalgubug sangat mudah untuk dijangkau oleh para pembeli yang datang dari berbagai daerah. Tercatat, ada sekitar 5.000 pedagang yang kini berjualan di Pasar Tegalgubug.

‘’Barang-barang di Pasar Tegalgubug sangat laku hingga perputaran uang di pasar ini bisa mencapai kurang lebih Rp 5 miliar untuk setiap hari pasaran. Dengan demikian, jika dihitung satu bulan, maka perputaran uang di pasar ini bisa mencapai kurang lebih Rp 40 miliar,’’ tutur H Maslani, yang memiliki usaha pembuatan perlengkapan pesta pernikahan dengan nama produk Sanga Sanga Production.

Salah seorang pemilik usaha penjualan bahan dasar pakaian, Hj Sofiyatun, menuturkan, omset penjualannya untuk setiap hari pasaran rata-rata mencapai Rp 200 juta. Bahkan jika permintaan dari pembeli sedang ramai, omset penjualannya bisa mencapai Rp 500 juta untuk setiap hari pasaran.
‘’Alhamdulillah. Padahal saya memulai usaha ini dengan hanya bermodalkan awal Rp 300 ribu,’’ kata Hj Sofiyatun.

Menurut H Maslani, aktivitas perdagangan bahan sandang tersebut telah mampu mengubah tingkat perekonomian warga Desa Tegalgubug dan Desa Tegalgubug menjadi jauh lebih baik. Meski desa mereka bernama ‘gubug’ yang berarti rumah sederhana yang berdinding pagar dan beratap jerami, namun kini rumah-rumah warga di desa itu telah berubah menjadi rumah permanen berdinding dan berlantai marmer. Anak-anak mereka pun tidak sedikit yang dapat mengenyam pendidikan hingga tingkat strata satu dan strata dua di berbagai perguruan tinggi. Dan sebagai rasa syukur kehadirat Sang Mahakuasa yang telah melapangkan rezeki, mayoritas warga di dua desa itu rata-rata telah menunaikan ibadah haji, bahkan hingga beberapa kali.

‘’ Namun memang, setiap usaha pasti ada pasang surutnya,’’ tutur H Maslani.
Maslani menjelaskan, penurunan aktivitas perdagangan di Pasar Tegalgubug pernah terjadi saat harga BBM naik sangat tinggi pada tahun 2001-an, yang menyebabkan daya beli masyarakat menurun. Selain itu, faktor alam berupa gelombang laut yang tinggi juga turut berpengaruh karena pembeli di Pasar Tegalgubug banyak juga yang berasal dari luar pulau Jawa.
Read more...
Please note, Some writing and writer in this blog is the result of individual thought.The writers are free to write and give an opinion on an issue raised in accordance with the title of this blog (Seng Wani) which means "The Brave".Thank You and Best Regards