Pages

 

Thursday, April 24, 2008

Salah ke "Salah" ?

1 comments


Salah ker orang yang bersalah? Pelik kan persoalan kali ini ? Tidak bagi saya tak pelik sebab yang salah tidak selamanya akan buat salah begitu juga yang baik tidak ada jaminan untuk terus buat baik.

Baik yang jahat atau yang baik akan di pertemukan dengan ujian terhadap diri mereka dalam perjalanan hidup mereka. Kita selalu mencemuh,memaki malah menghindari mereka yang berbuat salah. Tahukah kita bagaimana perasaan mereka ? Pernahkah kita tanya mereka kenapa mereka berbuat salah? Sengajakah mereka ?

Kita selalu membuat rumusan hanya melalui apa yang kita lihat sahaja tetapi tidak dengan apa yang kita dan mereka rasa, Kita suka membuat tuduhan tanpa bukti dan tanya ruang pembelaan. Seperti orang yang kita nampak mencuri kita terus katakan ia salah dan ia pencuri . Adilkah begitu ? Bagi saya tidak adil. Sepengetahuan saya Islam juga tidak mengajar kita berterusan menghukum begitu . Hukum Hudud misalnya punyai tatacara untuk dilaksanakannya. Seperti kepada perlaksanaan Hukuman potong tangan sebab mencuri , bukan suka suka hati terus potong tangan . Untuk mengadili seseorang yang mencuri mestilah punyai saksi dan saksi juga mestilah yang adil dan menjadi saksi untuk menegakkan Hukum Allah, dan semua faktor dakwaan mestilah menjurus kepada bukti bukti yang kukuh bukan sahaja bukti fizikal tapi juga bukti mental. Sebab musabab yang tertuduh melakukan curi juga harus di teliti. Adakah sekiranya beliau mencuri kerana sudah tidak ada makanan untuk diberi kepada anak isterinya akibat kesempitan danyang dicuri adalah makanan,haruskah di jatuhkan Hukum potong tangan ?

Saya ingin mempersoalkan sikap kita yang mudah menghukum seseorang itu dengan begit mudah dengan hanya berdasarkan apa yang kita lihat sahaja. Seseorang yang salah bukan setakat curi tapi kesalahan lain juga tidak harus dilihat sebagai seorang yang salah semata-mata tetapi haruslah dilihat sebagai manusia biasa yang kadangkala melakukan kesilapan. Kita sebagai orang yang tahu haruslah membimbing dengan hidayah, kerana tertegaknya islam bukan hanya melalui mata pedang. Tetapi dengan kefahaman dan pendidikan yang mencetuskan hidayah.

Kita lihat senario sekarang ini yang sarat dengan gejala sosial dan budaya. Saya tidak bercakap tentang masyarakat melayu tetapi bercakap tentang segelintir anak-anak masyarakat islam yang rata-ratanya hampir runtuh moralnya. Akibat apa ? akibat kurangnya tumpuan ibu bapa dalam membentuk akhlak anak-anak. Salahkah anak-anak itu ? Bagi saya seseorang itu boleh dikatakan salah dan betul betul salah apabila dia tahu benda itu salah tapi dia buat juga. Dan dibuat berulang-ulang kali kesalahan itu. Menyentuh soal moral anak muda masa kini sudah jenuh di perbincang dan di perdebatkan, jadi saya tidak mahu mengulasya lagi.

Ada orang kata saya banyak bercakap dan pandai bercakap tapi tidak ada kesan perlaksanaan? Betul saya setuju tetapi haruskah kita diam saja. Bercakap dan tidak melakukan apa-apa lebih baik daripada diam tidak melakukan apa-apa.

Hari ini kita sudah berada di bulan April 2008. Teruskan perjuangan walau siapapun kita..

1 comments:

johan said...

saya setuju dengan pendapat ini

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Memberi Komen. Saya amat menghargainya.

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Please note, Some writing and writer in this blog is the result of individual thought.The writers are free to write and give an opinion on an issue raised in accordance with the title of this blog (Seng Wani) which means "The Brave".Thank You and Best Regards