Pages

 

Wednesday, April 8, 2009

Kegagalan berfikiran postif

0 comments
Kegagalan berfikiran positif terhadap sesuatu perkara dan keadaan yang berlaku boleh mengundang implikasi yang tidak baik. Sebagai contoh kejadian kekurangan 'sale' yang berlaku dalam perniagaan. Apabila kita berfikiran positif kita akan melihat kejadian itu sebagai satu isyarat agar kita bersabar dengan ujian dan mengkaji apakah kebaikan yang diperolehi akibat kejadian itu. Dalam masa yang sama kita juga harus mengkaji kekurangan diri kita.

Namun apabila berfikiran negatif, ada yang bertindak menyalahkan pihak lain atas kejadian tersebut. "Selalunya dapat sale banyak ,tapi hari ni sikit pulak, pelik la" itu ayat-ayat yang selalu kedengaran yang diluahkan oleh orang yang berfikiran negatif terhadap sesuatu perkara yang berlaku pada mereka.

Apa yang sering berlaku bila kejadian buruk berlaku kita selalu menyalahkan pihak lain, tapi tidak pada perkara yang elok yang berlaku ,bila perkara elok yang berlaku kita selalu memuji diri kita sendiri, kita lupa kadang-kadang kebaikan yang berlaku di sumbangkan oleh orang doa dan dorongan orang lain jugak.

Kegagalan berfikiran positif juga boleh mengundang pergaduhan di pihak lain juga apabila pihak yang satu lagi juga tidak mahu berfikiran positif.

Berfikiran positif boleh disama ertikan dengan 'Berprasangka Baik". Berprasangka baik adalah tuntutan kepada kita sebagai orang Islam. Berprasangka baik adalah salah satu senjata ampuh yang lembut tapi tegas dan keras dalam dakwah.

Firman Allah dalam hal berkaitan dengan prasangka.

Surah Al Hujurat: 12 - 13
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ (12) يَاأَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ (13)

Terjemahan: Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.

0 comments:

Post a Comment

Terima Kasih Kerana Memberi Komen. Saya amat menghargainya.

Note: Only a member of this blog may post a comment.

Please note, Some writing and writer in this blog is the result of individual thought.The writers are free to write and give an opinion on an issue raised in accordance with the title of this blog (Seng Wani) which means "The Brave".Thank You and Best Regards